Harga Minyak Tertekan Lonjakan Covid-19 India dan Peningkatan Pasokan AS

171

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak turun untuk hari kedua pada Rabu (21/04) di tengah kekhawatiran bahwa melonjaknya kasus COVID-19 di India akan menurunkan permintaan bahan bakar di importir minyak terbesar ketiga dunia ini.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk Juni turun 82 sen, atau 1,31% menjadi $ 61,85 per barel. Kontrak Mei berakhir pada Selasa turun 1,5% menjadi $ 62,44.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk Juni turun 80 sen, atau 1,20% menjadi $ 65,77 per barel, setelah turun 48 sen pada hari Selasa.

India, juga pengguna minyak terbesar ketiga di dunia, pada hari Selasa melaporkan jumlah kematian harian terburuk akibat COVID-19 dan menghadapi krisis pasokan oksigen untuk merawat pasien. Sebagian besar negara sekarang diisolasi karena gelombang kedua pandemi yang sangat besar.

Lebih membebani pasar, data dari kelompok industri American Petroleum Institute (API) menunjukkan pasokan minyak mentah AS dan distilasi naik dalam pekan yang berakhir 16 April, menurut dua sumber pasar, dibandingkan dengan perkiraan analis untuk penurunan persediaan minyak mentah dan distilasi. .

Pasokan minyak mentah naik 436.000 barel, API melaporkan, menurut sumber tersebut. Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penurunan 3 juta bbl dalam stok minyak mentah.

Pasokan distilasi, yang meliputi solar, minyak pemanas, dan bahan bakar jet, naik 655.000 barel, dibandingkan dengan perkiraan analis untuk penurunan 1 juta barel.

Administrasi Informasi Energi A.S. akan merilis data inventarisnya untuk minggu lalu pada hari Rabu.

Para analis mengatakan, meskipun titik tinggi pandemi di tempat-tempat seperti India dan meningkatnya kekhawatiran di Jepang, pengguna minyak terbesar keempat di dunia, tanda-tanda masih positif untuk pemulihan permintaan bahan bakar di Amerika Serikat, Inggris dan Eropa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here