Inflasi Maret Inggris Meningkat Terpicu Kenaikan Harga Bahan Bakar

175

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi Inggris meningkat pada bulan Maret karena harga minyak global naik dan pengecer mengurangi diskon mereka akibat COVID, dan diperkirakan akan terus naik karena ekonomi dibuka kembali dari penguncian.

Inflasi harga konsumen naik menjadi 0,7% pada Maret setelah turun menjadi hanya 0,4% pada Februari, sedikit di bawah perkiraan rata-rata 0,8% dalam jajak pendapat ekonom Reuters, menurut angka resmi yang diterbitkan pada hari Rabu (21/04).

Inflasi Inggris diperkirakan akan meningkat dalam beberapa bulan mendatang, karena kenaikan tagihan energi rumah tangga yang diatur pada bulan April, harga minyak global yang lebih tinggi dan perbandingan dengan harga setahun yang lalu ketika penguncian COVID menyebabkan permintaan menurun.

Harga bahan bakar di bulan Maret menunjukkan kenaikan tahunan terbesar sejak Januari 2020. Harga pakaian dan alas kaki naik 1,6% pada bulan setelah penutupan toko yang disebabkan oleh aturan penguncian yang menyebabkan diskon di bulan Februari, kenaikan terbesar sejak 2017 untuk sepanjang tahun. Harga pakaian dan alas kaki masih lebih rendah 3,9% dari tahun sebelumnya, dan harga makanan turun 1,4%.

Bank of England memperkirakan pada bulan Februari bahwa inflasi akan mencapai 1,9% pada akhir tahun 2021 tetapi banyak ekonom sekarang memperkirakan inflasi akan melebihi target 2% sebelumnya.

Dalam jangka menengah, BoE melihat tekanan inflasi yang lebih rendah karena kelemahan di pasar kerja, yang diperkirakan akan bertahan bahkan setelah ekonomi kembali ke ukuran sebelum pandemi yang diperkirakan akan terjadi awal tahun depan.

Pasar keuangan melihat sekitar 50% peluang kenaikan suku bunga sebesar seperempat poin oleh Bank of England pada akhir tahun depan, tetapi banyak ekonom berpikir BoE perlu waktu lebih lama untuk bergerak.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here