ECB Pertahankan Kebijakan Suku Bunga Tidak Berubah

286

(Vibiznews – Economy & Business) Bank Sentral Eropa (ECB) pada Kamis (22/04) memutuskan untuk mempertahankan kebijakan tidak berubah sementara para pelaku pasar mencari petunjuk tentang kapan stimulus moneter besar-besaran mungkin mulai dikurangi.

ECB mengatakan bulan lalu akan meningkatkan pembelian obligasi pemerintah – meskipun masih dalam kisaran yang direncanakan sebesar 1,85 triliun euro ($ 2,2 triliun) hingga Maret 2022 – untuk mengatasi kenaikan imbal hasil obligasi di zona euro.

Saat itu, ECB menyatakan keprihatinannya dengan biaya pinjaman yang meningkat tajam untuk pemerintah kawasan euro sebelum ekonomi pulih sepenuhnya dari guncangan virus corona.

“Dewan Pengurus akan membeli secara fleksibel sesuai dengan kondisi pasar,” kata Presiden ECB Christine Lagarde pada bulan Maret.

Hasilnya, data dari Deutsche Bank menunjukkan ECB membeli obligasi senilai 74 miliar euro pada Maret, naik dari 53 miliar euro dan 60 miliar euro pada Februari dan Januari.

Anggota ECB yang lebih hawkish telah mengisyaratkan harapan bahwa bank sentral zona euro akan dapat melepaskan program stimulus virus korona, yang dikenal sebagai PEPP, pada akhir tahun 2021. Namun, ini akan tergantung pada bagaimana pandemi dan program vaksinasi dijalankan.

ECB memperkirakan pada bulan Maret tingkat PDB (produk domestik bruto) untuk 2021 sebesar 4%, dan 4,1% untuk 2022.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here