Klaim Pengangguran AS Menurun

537
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Economy & Business) Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun di bawah 400.000 minggu lalu untuk pertama kalinya sejak pandemi COVID-19 dimulai lebih dari setahun yang lalu, menunjukkan penguatan kondisi pasar tenaga kerja.

Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara turun 20.000 ke penyesuaian musiman 385.000 untuk pekan yang berakhir 29 Mei. Itu adalah yang terendah sejak pertengahan Maret 2020. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 390.000 aplikasi untuk minggu terakhir.

Penurunan klaim mingguan kelima berturut-turut dipimpin oleh Texas dan Florida.

Pandemi mereda karena vaksinasi, memungkinkan pihak berwenang untuk mencabut pembatasan bisnis dan mempercepat pembukaan kembali ekonomi. Itu telah menyebabkan lonjakan permintaan yang mendorong kendala pasokan.

Meskipun klaim tetap jauh di atas kisaran 200.000-250.000 yang dikaitkan dengan kondisi pasar tenaga kerja yang sehat, klaim tersebut telah turun dari rekor 6,149 juta pada awal April 2020.

Mereka bisa menurun lebih jauh karena gubernur Partai Republik di 25 negara bagian, termasuk Florida dan Texas, memotong program pengangguran yang didanai oleh pemerintah federal untuk penduduk mulai Sabtu depan.

Negara-negara bagian ini menyumbang lebih dari 40% tenaga kerja. Sekitar 4 juta pekerja akan terpengaruh. Tunjangan yang dihentikan lebih awal termasuk subsidi pengangguran mingguan sebesar $300, yang menurut bisnis membuat para pengangguran enggan mencari pekerjaan. Manfaat yang diperluas akan berakhir pada awal September di seluruh negeri. Para ekonom memperkirakan pembayaran tunjangan pengangguran mencapai $35,1 miliar di bulan Mei.

Tetapi perekrutan tampaknya telah meningkat pada bulan Mei, dengan Laporan Ketenagakerjaan Nasional ADP menunjukkan gaji swasta meningkat sebesar 978.000 pekerjaan, peningkatan terbesar sejak Juni tahun lalu, setelah naik 654.000 pada bulan April. Para ekonom memperkirakan gaji swasta akan meningkat 650.000 pekerjaan di bulan Mei.

Laporan ADP dikembangkan bersama dengan Moody’s Analytics dan diterbitkan menjelang laporan ketenagakerjaan yang lebih komprehensif dan diawasi ketat dari Departemen Tenaga Kerja untuk bulan Mei pada hari Jumat.

Menurut survei Reuters ekonom nonfarm payrolls kemungkinan meningkat 650.000 pekerjaan pada Mei setelah naik hanya 266.000 pada bulan April. Tapi perkiraan ini diredam oleh pekerja yang meluas dan kekurangan bahan baku yang didokumentasikan dalam survei bisnis.

Dalam laporan ketiga pada hari Kamis Institute for Supply Management mengatakan indeks aktivitas non-manufaktur rebound ke rekor tertinggi 64 pada Mei dari pembacaan 62,7 pada April. Tetapi bisnis di sektor ini, yang menyumbang lebih dari dua pertiga ekonomi AS, mengeluhkan kelangkaan pekerja. Beberapa melaporkan menawarkan “insentif tunai $50” untuk orang-orang yang muncul untuk wawancara.

Pekerja langka meskipun hampir 10 juta orang Amerika secara resmi menganggur. Tunjangan pengangguran yang diperluas, masalah dengan perawatan anak dan ketakutan tertular virus, bahkan dengan vaksin yang dapat diakses secara luas, serta pensiun terkait pandemi telah membuat pekerja tetap di rumah.

Laporan klaim juga menunjukkan jumlah orang yang terus menerima manfaat setelah minggu awal bantuan meningkat 169.000 menjadi 3,771 juta selama pekan yang berakhir 22 Mei.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here