Harga Minyak Naik Terbantu Penurunan Pasokan Mingguan AS

420

(Vibiznews – Commodity) Harga minyak naik pada hari Rabu (28/07) setelah data industri menunjukkan persediaan minyak mentah dan produk AS turun lebih tajam dari yang diperkirakan pekan lalu, memperkuat ekspektasi bahwa permintaan akan melampaui pertumbuhan pasokan bahkan di tengah lonjakan kasus Covid-19.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 36 sen, atau 0,50%, menjadi $72,00, membalikkan penurunan 0,4% pada hari Selasa.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 24 sen, atau 0,32%, menjadi $74,72 per barel, setelah turun 2 sen pada Selasa dalam penurunan pertama dalam enam hari.

Data dari kelompok industri American Petroleum Institute menunjukkan pasokan minyak mentah AS turun 4,7 juta barel untuk pekan yang berakhir 23 Juli, persediaan bensin turun 6,2 juta barel dan pasokan sulingan turun 1,9 juta barel, menurut dua sumber pasar, yang berbicara dengan syarat anonimitas.

Itu dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 2,9 juta pasokan minyak mentah, menyusul kenaikan mengejutkan dalam persediaan minyak mentah minggu sebelumnya yang merupakan kenaikan pertama sejak Mei.

Pedagang sedang menunggu data dari Administrasi Informasi Energi AS (EIA) pada hari Rabu malam untuk mengkonfirmasi penurunan pasokan.

Ekspektasi permintaan bahan bakar tidak terpengaruh oleh melonjaknya kasus varian delta virus corona di Amerika Serikat, di mana rata-rata tujuh hari untuk kasus baru telah meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak bergerak naik. Jika data pasokan minyak mentah mingguan yang dirilis EIA nanti malam terealisir menurun, akan menguatkan harga minyak. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $72,55 – $73,00. Namun jika harga turun, akan bergerak dalam kisaran Support $71,82 – $71,56.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here