Bursa Eropa Berakhir Lemah Merespon Laporan Pendapatan dan Data Ekonomi

795
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lemah pada hari Jumat (30/07) merespon laporan pendapatan perusahaan dan data ekonomi.

Indeks Stoxx 600 Eropa berakhir turun 0,4%, dengan sebagian besar bursa dan sektor utama di wilayah negatif. Saham perjalanan dan liburan turun 2,5% untuk memimpin kerugian sementara saham bahan kimia naik 1%.

Saham di Asia-Pasifik turun lagi pada hari Jumat, menuju bulan terburuk sejak Maret 2020, karena perdagangan yang bergejolak berlanjut untuk saham teknologi China di tengah tindakan regulasi di China dan indeks Hang Seng Hong Kong jatuh.

Di Amerika Serikat, saham berjangka jatuh di tengah penurunan saham Amazon, tetapi S&P 500 masih di jalur untuk mencatatkan bulan positif keenam berturut-turut.

Penyebaran cepat varian delta Covid-19 dan langkah-langkah regulasi di China terus membebani sentimen di Eropa, tetapi saham Eropa masih berada di jalur untuk kenaikan enam bulan berturut-turut.

Penghasilan terus menjadi pusat perhatian dengan BNP Paribas, Renault, Air France-KLM dan IAG di antara saham-saham besar yang melaporkan Jumat.

BNP Paribas melaporkan kenaikan laba bersih tahunan sebesar 26% untuk kuartal kedua menjadi 2,9 miliar euro ($3,44 miliar), melebihi ekspektasi pasar didukung oleh rebound dalam aktivitas bisnis. Saham pemberi pinjaman Prancis turun 1,2%.

Renault membukukan laba bersih kuartalan sebesar 354 juta euro untuk paruh pertama tahun ini, naik dari kerugian substansial hampir 7,3 miliar euro untuk periode yang sama tahun lalu karena pandemi menutup produksi di seluruh industri. Pembuat mobil Prancis memperkirakan laba setahun penuh pada 2021 meskipun ada tantangan yang disebabkan oleh kekurangan semikonduktor global. Namun, saham Renault turun 3%.

L’Oréal pada hari Kamis melaporkan percepatan pertumbuhan penjualan kuartal kedua sebagian karena lonjakan penjualan makeup AS karena penguncian berkurang. Saham naik 0,3%.

Di puncak Stoxx 600, Euronext naik 5,3% setelah laporan pendapatan. UniCredit Italia naik 3,1% setelah mengalahkan laba kuartal kedua yang kuat.

Menjelang bagian bawah indeks, perusahaan jaminan kualitas Inggris Intertek jatuh 8% setelah hasil semester pertama.

Di sisi data, ekonomi zona euro membukukan rebound yang lebih tajam dari yang diharapkan pada kuartal kedua tumbuh sebesar 2% kuartalan, menurut kantor statistik Uni Eropa Eurostat.

Inflasi zona euro naik menjadi 2,2% pada Juli, tingkat tertinggi sejak Oktober 2018 dan di atas target 2% Bank Sentral Eropa. Namun, pembuat kebijakan ECB telah mengindikasikan bahwa mereka memperkirakan kenaikan sementara.

Inflasi harga konsumen tahunan Jerman melonjak menjadi 3,1% pada bulan Juli, tertinggi sejak Agustus 2008, mendorong serikat pekerja sektor jasa terkemuka untuk menyerukan kenaikan upah segera.

Analyst Vibiz Research memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Eropa akan mencermati hasil bursa AS, yang jika lemah akan dapat memberikan sentimen bearish, namun jika menguat akan memberikan dukungan bagi bursa Eropa.

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here