Perlinsos Efektif Dalam Memberikan Bantalan Ekonomi Kelompok Masyarakat Termiskin

206
Sumber : Kemenkeu

(Vibiznews – Economy & Business) – Berbagai upaya pemerintah dilakukan untuk melakukan pemulihan ekonomi khususnya bagi masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19 antara lain melalui program perlindungan sosial (perlinsos) yang efektif dalam memberikan bantalan perekonomian pada kelompok masyarakat termiskin.

Hal ini dapat dilihat dari simulasi perubahan pengeluaran rumah tangga dan manfaat perlinsos yang dilakukan oleh Badan Kebijakan Fiskal (BKF) menunjukkan bahwa program perlinsos PEN cukup efektif dalam menjaga tingkat konsumsi rumah tangga miskin dan rentan. Hal itu diungkapkan oleh Wakil Menteri Keuangan (Wamenkeu) pada acara Budget Goes to Campus pada hari Sabtu (31/07).

“Berbagai macam (survei) juga dilakukan oleh World Bank, penyelenggara kartu pra kerja, TNP2K, dan Arus Survei Indonesia yang kurang lebih mengatakan begini, targeting-nya (program) makin baik, inklusi keuangan makin baik karena penyaluran makin banyak yang lewat bank, kartu pra kerja bisa mendorong peningkatan kompetensi karena disertai dengan pelatihan online, dan pemberian diskon listrik sangat bermanfaat karena mengurangi beban rumah tangga,” jelas Wamenkeu.

Berbagai bentuk dukungan APBN akan terus dievaluasi dan dikembangkan sesuai kebutuhan masyarakat termasuk upaya mendorong percepatan realisasi berbagai program tersebut. Wamenkeu mengajak semua pihak terutama akademisi dan dunia kampus untuk memberikan masukan dan rekomendasi atas kebijakan pemerintah.

“Ini adalah research-based policy making process, data driven policy making process. Ini yang kita kembangkan terus. Saya berharap teman-teman dari akademisi, dari mahasiswa, dari lembaga penelitian, terus membantu kita memberikan fakta-fakta ini. Ketika kita menemukan fakta-fakta dari berbagai macam survei, itu adalah masukan untuk kita melakukan perbaikan-perbaikan lebih lanjut,” tambahnya.

Terakhir, Wamenkeu mengingatkan bahwa masyarakat, akademisi, dan mahasiswa perlu ikut serta dalam pengendalian COVID-19. Masyarakat harus tertib dalam menjalankan kebijakan physical distancing dan selalu menerapkan protokol kesehatan pencegahan COVID-19, serta turut aktif dalam mengikuti program vaksin dan juga testing, Bagi akademisi dan kalangan mahasiswa, Wamenkeu mendorong agar terus memegang teguh Tri Dharma Perguruan Tinggi.

“Silahkan tetap mendalami program-program pemerintah, connect-kan dengan teori-teori yang anda lihat. Namun sekarang kita menghadapi situasi kesehatan dan ekonomi yang saling berkaitan sangat erat. Dan budget harus menjadi penyeimbang countercyclical yang baru” tutup Wamenkeu.

 

Belinda Kosasih/ Partner of Banking Business Services/Vibiz Consulting
Editor : Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here