Rekomendasi Mingguan GBP/USD 2 – 6 Agustus 2021: Bisa Naik Lagi Mendekati 1.40?

1173
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Forex) Cepatnya membaik situasi coronavirus di Inggris, menguatnya ekonomi Inggris dan naiknya inflasi telah membuat sterling terdorong naik ke penutupan terbaik terhadap dollar AS di bulan Juli.

Setelah tertekan turun dan memulai minggu yang baru pada minggu lalu di 1.3746, GBP/USD berbalik naik menembus 1.3950 di 1.3952, dengan optimism akan isu Brexit dan tren turun dalam kasus Covid – 19 yang baru terus memberikan dukungan naik terhadap poundsterling. Namun berbaliknya sentimen pasar menjadi “risk-off” pada akhir minggu lalu, telah mendorong naik dollar AS sehingga GBP/USD kembali turun ke sekitar $1.3900.

Ekspektasi akan assessment ekonomi yang positip dari BoE dan bahkan kemungkinan juga ada petunjuk mengenai waktu dan kondisi untuk melakukan pengurangan terhadap Asset Purchase Facility merupakan alasan untuk memperkirakan naiknya GBP/USD pada minggu ini.

Sampai pertemuan BoE pada hari Kamis, pengumuman dari Federal Reserve AS pada pertemuan FOMC nya minggu lalu yang dovish kemungkinan masih akan menopang Sterling.

Pernyataan FOMC pada minggu lalu, tidak memberikan petunjuk mengenai waktu dari pengurangan pembelian obligasi yang banyak diantisipasi oleh trader dan investor.

Inflasi tetap menjadi unsur kunci bagi BoE. Consumer Price Index (CPI) YoY telah melompat dari 0.7% di bulan Januari menjadi 2.5% di bulan Juni. Tidak seperti the Fed, BoE tidak mencoba untuk memisahkan kebijakan tingkat bunga dengan tanggung jawab dalam hal mengkontrol inflasi.

Di AS, order Durable Goods untuk bulan Juni lebih kecil daripada yang diperkirakan. Sementara GDP kuartal kedua muncul di 6.5% yang adalah jauh di bawah daripada yang diperkirakan sebesar 8.5%. Angka PCE inti untuk bulan Juni sedikit lebih rendah dari yang diprediksi.

Minggu ini, kecenderungan dari GBP/USD adalah naik dengan penekanan kepada situsai ekonomi yang lebih kuat di Inggris. Perbaikan yang cepat baru-baru ini di Sterling meninggalkan ruang untuk terjadinya aksi ambil untung, khususnya jika BoE lebih berhati-hati daripada yang diperkirakan.

Selain itu, kontras antara the Fed dengan BoE di dalam pendekatannya terhadap inflasi adalah keuntungan yang fundamental bagi Sterling. Bahkan apabila gubernur dari BoE tidak mulai menetapkan waktu untuk membalikkan kebijakannya pada minggu ini, mereka tidak dibatasi untuk bisa bertindak atas inflasi apabila mereka merasa perlu.

Sementara the Fed dengan sengaja telah menghapus inflasi dari pertimbangan mereka, dengan menyatakan kembali bahwa kenaikan yang tajam dari inflasi pada tahun ini adalah bersifat sementara. Sementara di dalam komentarnya pada hari Rabu minggu lalu, Powell kepala the Fed mengakui bahwa kenaikan harga kemungkinan akan terus berlangsung dan lebih lama daripada yang mereka telah antisipasikan.

Data ekonomi yang akan keluar dari Inggris pada minggu ini sedikit dan tidak ada yang bisa menandingi pertemuan BoE.

Sementara itu dari AS, data penting yang akan keluar pada minggu ini adalah Nonfarm Payrolss bulan Juli yang akan dikeluarkan pada hari Jumat. Hasil yang kuat bisa memberikan dorongan naik dollar AS dan memberikan kelegaan terhadap kekecewaan yang diakibatkan oleh melesetnya GDP kuartal kedua di 6.5%. Selain itu Purchasing Manager Index untuk sektor  jasa dan manufaktur di bulan Juli, jika muncul lebih baik daripada yang diperkirakan, akan juga bisa membangkitkan optimisme ekonomi terhadap turunnya GDP.

“Support” terdekat menunggu di 1.3880 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke 1.3830 dan kemudian 1.3800. “Resistance” terdekat menunggu di 1.3950 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke 1.4000  dan kemudian 1.4050.

Ricky Ferlianto/VBN/Managing Partner Vibiz Consulting

Editor: Asido

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here