Powell Sinyalkan Pengurangan Pembelian Obligasi Sebelum Akhir Tahun; Suku Bunga Belum Tentu Naik

558

(Vibiznews – Economy & Business) Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengindikasikan pada hari Jumat (27/08) bahwa bank sentral kemungkinan akan mulai menarik beberapa kebijakan longgarnya sebelum akhir tahun, meskipun ia masih melihat kenaikan suku bunga masih jauh.

Dalam pidato yang sangat dinanti-nantikan sebagai bagian dari simposium Jackson Hole tahunan The Fed, Powell mengatakan ekonomi telah mencapai titik di mana ia tidak lagi membutuhkan banyak dukungan kebijakan.

Itu berarti The Fed kemungkinan akan mulai memotong jumlah obligasi yang dibelinya setiap bulan sebelum akhir tahun, selama kemajuan ekonomi berlanjut. Namun bukan berarti kenaikan suku bunga akan segera terjadi.

“Waktu dan langkah pengurangan pembelian aset yang akan datang tidak akan dimaksudkan untuk membawa sinyal langsung mengenai waktu kenaikan suku bunga,” kata Powell dalam sambutan yang disiapkan untuk pertemuan KTT virtual.

Dia menambahkan bahwa sementara inflasi kuat di sekitar tingkat target 2% Fed, The Fed memiliki banyak landasan untuk mencapai pekerjaan maksimum, yang merupakan cabang kedua dari mandat ganda bank sentral dan diperlukan sebelum kenaikan suku bunga terjadi.

The Fed telah menggunakan istilah “kemajuan lebih lanjut yang substansial” sebagai patokan kapan akan mulai mengetatkan kebijakan. Powell mengatakan bahwa ujian telah terpenuhi untuk inflasi sementara juga telah ada kemajuan yang jelas menuju lapangan kerja maksimum. Dia mengatakan dia dan rekan-rekan pejabatnya setuju pada pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal Juli bahwa mungkin tepat untuk mulai mengurangi laju pembelian aset tahun ini.

Pertanyaan tentang “mengurangi” pembelian obligasi bulanan minimum $120 miliar telah menarik perhatian pasar sebanyak apa artinya pada tingkat mekanis dan juga apa yang menandakan kapan Fed akan mulai menaikkan suku bunga.

Dalam upaya untuk menyadarkan ekonomi selama hari-hari awal pandemi Covid-19, The Fed menurunkan suku bunga acuannya hingga mendekati nol dan mempercepat program pembelian obligasi, atau pelonggaran kuantitatif, ke posisi neracanya sekarang hampir $8,4 triliun, sekitar dua kali lipat dibandingkan pada Maret 2020.

Pada pertemuan puncak Jackson Hole tahun lalu, yang juga diadakan secara virtual, Powell menguraikan inisiatif kebijakan baru yang berani di mana The Fed berkomitmen untuk pekerjaan penuh dan inklusif bahkan jika itu berarti membiarkan inflasi menjadi tinggi untuk sementara waktu.

Namun, Powell mempertahankan kebijakan tersebut pada hari Jumat dan menekankan pentingnya The Fed untuk tidak membuat “langkah kebijakan yang tidak tepat waktu” dalam menanggapi gejolak ekonomi sementara seperti pergerakan inflasi tahun ini.

“Hari ini, dengan kelonggaran substansial yang tersisa di pasar tenaga kerja dan pandemi terus berlanjut, kesalahan seperti itu bisa sangat berbahaya,” katanya. “Kita tahu bahwa periode pengangguran yang berkepanjangan dapat berarti kerugian yang langgeng bagi pekerja dan kapasitas produktif ekonomi.”

Tingkat pengangguran untuk Juli mencapai 5,4%, turun dari tertinggi April 2020 di 14,8% tetapi masih mencerminkan pasar pekerjaan yang masih baik sebelum pandemi. Pada Februari 2020, pengangguran adalah 3,5% dan ada 6 juta lebih banyak orang Amerika yang bekerja dan 3 juta lebih dipertimbangkan dalam angkatan kerja.

Powell mencatat bahwa varian delta Covid “menghadirkan risiko jangka pendek” untuk kembali ke pekerjaan penuh, tetapi dia bersikeras “prospeknya bagus untuk kemajuan berkelanjutan menuju pekerjaan maksimum.”

Asido Situmorang, Senior Analyst, Vibiz Research Center, Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here