Harga Minyak Naik Terpicu Pengetatan Pasokan AS Akibat Badai Ida

654

(Vibiznews – Commodity) Harga Minyak naik pada hari Jumat, didukung oleh meningkatnya tanda-tanda ketatnya pasokan di Amerika Serikat sebagai akibat dari Badai Ida.

Sekitar tiga perempat dari produksi minyak lepas pantai Teluk AS, atau sekitar 1,4 juta barel per hari, tetap terhenti sejak akhir Agustus.

Angka minggu ini menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun ke level terendah sejak September 2019.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 69,78, naik $ 1,65 atau 2,4%.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,56, atau 2,2%, menjadi $ 73,03.

Brent berada di jalur untuk mengakhiri minggu dengan kenaikan kecil dan telah rally hampir 40% tahun ini, didorong oleh pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan beberapa pemulihan permintaan dari pandemi.

Fokus minggu depan adalah revisi prospek permintaan minyak untuk 2022 dari OPEC dan Badan Energi Internasional, dan apakah penyebaran varian Delta COVID-19 menunda pengembalian penuh ke tingkat permintaan 2019.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak bergerak naik dengan pengetatan produksi AS setelah terjadinya badai Ida yang melanda kawasan produksi minyak di Teluk Meksiko.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here