Bursa Wall Street Melemah di Akhir Pekan; Secara Mingguan Merosot

364

(Vibiznews – Index) Bursa Wall Street melemah di akhir pekan hari Jumat. Indeks Dow Jones Industrial Average turun untuk hari kelima berturut-turut karena ketidakpastian ekonomi membayangi.

Indeks blue-chip Dow Jones turun 271,66 poin menjadi ditutup pada 34.607,72. Indeks S&P 500 merosot hampir 0,8% menjadi 4.458,58, dan Nasdaq Composite turun sekitar 0,9% menjadi 15.115,49.

Apple adalah penghambat terbesar yang membebani Dow, turun 3,3%. Raksasa teknologi itu tidak bisa lagi memaksa pengembang untuk menggunakan pembelian dalam aplikasi, seorang hakim federal memutuskan pada hari Jumat dalam persidangan yang diawasi ketat antara Apple dan Epic Games.

S&P 500 dan Dow belum pulih sejak laporan pekerjaan yang buruk Jumat lalu, turun setiap hari sejak itu, termasuk keempat hari perdagangan dalam minggu yang dipersingkat liburan ini.

Untuk minggu ini, Dow turun sekitar 2,2% dalam minggu negatif kedua berturut-turut. S&P 500 turun sekitar 1,7% untuk minggu ini, sedangkan Nasdaq Composite turun 1,6%.

Investor khawatir tentang kasus Covid yang terus-menerus memperlambat ekonomi seperti halnya inflasi yang panas menyebabkan Federal Reserve mengambil kebijakan yang mudah.

Indeks harga produsen Agustus yang dirilis Jumat menunjukkan biaya grosir untuk bisnis naik 8,3% pada basis tahunan, kenaikan terbesar dalam catatan setidaknya sejak 2010. PPI naik 0,7% untuk bulan ini, di atas perkiraan Dow Jones 0,6%. Indeks harga konsumen yang lebih penting untuk Agustus akan dirilis pada hari Selasa.

Federal Reserve memulai pertemuan dua hari pada 21 September, dan Street akan mengawasi pembaruan program pembelian obligasi bank sentral. Pada hari Kamis, Bank Sentral Eropa membiarkan kebijakan moneternya tidak berubah, tetapi mengatakan bahwa itu akan memperlambat laju program pembelian asetnya.

Analyst Vibiz Research memperkirakan untuk minggu ini, bursa Wall Street akan mencermati data inflasi AS, yang jika inflasi masih terealisir meningkat, akan menekan bursa saham AS.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here