Bursa Hong Kong Ditutup Melemah Terganjal Saham Real Estat dan Keuangan

247
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Hong Kong ditutup lebih rendah pada hari Selasa (14/09), dengan saham real estat dan keuangan jatuh setelah pengembang China yang paling berhutang memperingatkan risiko default, sementara saham teknologi memperpanjang kerugian mereka dari sesi sebelumnya.

Indeks Hang Seng turun 1,2% menjadi 25.502,23, sedangkan indeks China Enterprises turun 1,7% menjadi 9.081,73 poin.

China Evergrande Group anjlok hampir 12% ke level terendah dalam lebih dari enam tahun, setelah memperingatkan risiko gagal bayar karena penjualan real estat terus merosot.

Perjuangan pengembang untuk segera menjual aset dan mencegah default pada kewajiban besarnya meningkatkan risiko penularan bagi pengembang swasta lainnya, kata manajer dana dan analis.

Indeks Hang Seng Property dan indeks Hang Seng Finance masing-masing turun 2,2% dan 1,5%.

China Evergrande New Energy Vehicle Group dan Evergrande Property Services Group masing-masing turun 24,7% dan 12,0%.

Perusahaan teknologi memperpanjang kerugian mereka dari sesi sebelumnya setelah tindakan keras terbaru Beijing, dan berakhir lebih rendah 1,4%.

Melawan tren, sub-indeks perawatan kesehatan ditutup naik 1,5%, dengan konstituen WuXi Biologics naik 1,8%, kenaikan harian terbesar ketiga di indeks Hang Seng.

PetroChina Co memperpanjang kenaikannya dari sesi sebelumnya dan melonjak 3,9% menjadi gainer harian terbesar di Hang Seng karena harga minyak tetap kuat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Hong Kong akan mencermati pergerakan bursa Wall Street merespon hasil inflasi AS. Jika bursa Wall Street melemah, akan dapat menekan bursa Hong Kong dan sebaliknya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here