Indeks Nikkei Ditutup Naik Tertinggi 31 Tahun Terdukung Penguatan Bursa AS

191
indeks nikkei

(Vibiznews – Index) Indeks Nikkei Jepang ditutup pada level tertinggi lebih dari 31 tahun pada hari Selasa (14/09), dipimpin oleh saham siklus mengikuti kenaikan Wall Street semalam, sementara kemajuan dalam peluncuran vaksin domestik meningkatkan harapan untuk pembukaan kembali ekonomi.

Indeks Nikkei berakhir naik 0,73% pada 30.670,10, tertinggi sejak Agustus 1990. Indeks Topix yang lebih luas melonjak 1,01% menjadi 2.118,87.

Ketika saham (siklus) yang sensitif secara ekonomi memimpin pasar AS, itu menguntungkan pasar Jepang karena Jepang tidak memiliki pangsa pertumbuhan besar yang setara dengan GAFA (Google, Apple, Facebaook dan Amazon), sehingga pasar tidak dapat mengambil keuntungan dari mereka.

Semalam, S&P 500 mengakhiri penurunan beruntun lima hari yang dipimpin oleh saham bernilai yang akan diuntungkan paling banyak dari pemulihan ekonomi.

Sektor asuransi memimpin kenaikan di antara 33 subindeks di Bursa Efek Tokyo, melonjak 3,67%, diikuti oleh pengirim barang, yang naik 2,14%.

Pabrik penyulingan naik 2,05% setelah harga minyak naik ke level tertinggi enam minggu.

Sentimen juga didorong oleh harapan untuk pembukaan kembali ekonomi karena Jepang berada di jalur untuk mencapai tingkat vaksinasi di Amerika Serikat dan Eropa. Pemerintah mengatakan di sini pada hari Selasa lebih dari 50% penduduk Jepang telah divaksinasi lengkap.

Saham kapital besar teknologi SoftBank Group dan Advantest melacak penurunan semalam dari Nasdaq, masing-masing turun 0,49% dan 0,18%.

Tokio Marine Holdings, naik 6,2%, adalah yang berkinerja terbaik di Nikkei, diikuti oleh Showa Denko, yang melonjak 6,19% dan Z Holdings Corp, naik 5,24%.

Konami Holdings turun 2,79%, menjadikannya pemain terburuk di Nikkei, diikuti oleh Pacific Metals, kehilangan 2,72% dan Tokyo Electric Power Company Holdings, yang turun 2,27%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Jepang akan mencermati pergerakan bursa Wall Street merespon hasil inflasi AS. Jika bursa Wall Street melemah, akan dapat menekan bursa Jepang dan sebaliknya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here