Inflasi AS Agustus Masih Dibawah Perkiraan

296

(Vibiznews – Economy & Business) Harga untuk berbagai barang konsumen naik kurang dari yang diperkirakan pada bulan Agustus sebagai tanda bahwa inflasi mungkin mulai mereda, demikian Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan Selasa (14/09).

Indeks harga konsumen, yang mengukur sekeranjang produk umum serta berbagai barang energi, naik 5,3% dari tahun lalu dan 0,3% dari Juli. Sebulan yang lalu, harga naik 0,5% pada bulan tersebut.

Ekonom yang disurvei oleh Dow Jones telah memperkirakan kenaikan tahunan 5,4% dan 0,4% pada bulan tersebut.

Menghapus harga makanan dan energi yang bergejolak, CPI naik hanya 0,1% untuk bulan ini vs perkiraan 0,3%, dan 4% tahun ini terhadap ekspektasi 4,2%.

Kenaikan tahunan 5,3% masih menjaga inflasi pada level terpanas dalam sekitar 13 tahun, meskipun angka Agustus menunjukkan laju mungkin mereda.

Pasar rally setelah rilis, dengan indeks saham berjangka jauh dari posisi terendah pagi mereka.

Harga energi menyumbang sebagian besar kenaikan inflasi untuk bulan tersebut, dengan indeks luas naik 2% dan harga bensin naik 2,8%. Harga makanan juga naik 0,4%. Energi naik 25% dari tahun lalu dan bensin telah melonjak 42% selama periode tersebut.

Namun, mengecualikan kedua kategori tersebut menghasilkan kenaikan IHK bulanan paling lambat sejak Februari.

Harga mobil dan truk bekas, yang telah menjadi pengumpan utama kenaikan inflasi utama, turun 1,5% pada Agustus tetapi masih naik 31,9% dari tahun lalu. Namun, harga kendaraan baru naik 1,2%.

Layanan transportasi juga turun 2,3% untuk bulan tersebut.

Pejabat Federal Reserve telah mengamati inflasi dengan cermat tetapi sebagian besar mengatakan mereka percaya ledakan tahun ini akan bersifat sementara dan karena faktor-faktor yang akan segera memudar. Mereka mengutip kemacetan rantai pasokan, kekurangan produk penting seperti semikonduktor dan permintaan barang terkait pandemi yang meningkat sebagai kontributor utama yang pada titik tertentu akan kembali ke tingkat normal.

Pasar sebagian besar mengharapkan Fed untuk mulai menarik kembali beberapa bantuan kebijakan moneter yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah diberikan bank sentral selama pandemi. Pembuat kebijakan Fed sendiri telah mengindikasikan bahwa mereka mungkin akan mulai memperlambat laju pembelian obligasi bulanan mereka sebelum akhir tahun.

Kekhawatiran investor tentang inflasi juga telah mereda. Survei Manajer Dana Bank of America untuk bulan September menunjukkan bahwa tingkat responden sekarang memperkirakan inflasi akan turun selama 12 bulan ke depan. Baru-baru ini pada bulan April, 93% responden memperkirakan meningkat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here