Surplus Neraca Perdagangan Indonesia Cetak Rekor Tertinggi Sepanjang Masa

283
Vibizmedia Picture

(Vibiznews – Economy & Business) Surplus perdagangan Indonesia melebar tajam menjadi USD 4,74 miliar pada Agustus 2021 dari USD 2,31 miliar pada bulan yang sama tahun sebelumnya dan jauh di atas konsensus pasar sebesar USD 2,36 miliar.

Ini adalah surplus perdagangan bulan keenam belas berturut-turut dan surplus terbesar yang tercatat, karena ekspor melonjak 64,1 persen dibandingkan tahun sebelumnya ke rekor USD 21,42 miliar, didorong oleh produk non-migas (63,43 persen) dan produk minyak dan gas ( 77,93 persen).

Impor melonjak 55,26 persen menjadi USD 16,68 miliar, kenaikan tujuh bulan berturut-turut, karena pembelian nonmigas melonjak 49,39 persen sementara pembelian minyak dan gas melonjak 115,75 persen.

Mempertimbangkan delapan bulan pertama tahun ini, barang-barang perdagangan mencatat surplus USD 19,17 miliar, karena ekspor naik 37,77 persen sementara impor naik dengan penurunan 33,36 persen.

Ekspor dari Indonesia meningkat 64,1 persen dari tahun sebelumnya ke rekor USD 21,42 miliar pada Agustus 2021, dengan mudah mengalahkan konsensus pasar yang naik 36,9 persen dan setelah sedikit direvisi naik 29,27 persen di bulan sebelumnya.

Itu adalah rekor pertumbuhan ekspor terkuat, di tengah pemulihan lebih lanjut dalam permintaan global dan kenaikan harga komoditas. Penjualan ekspor nonmigas melonjak 63,43 persen menjadi USD 20,36 miliar; sedangkan ekspor migas melonjak 77,93 persen menjadi USD 1,07 miliar, di tengah peningkatan pengapalan produk minyak (95,95 persen) dan gas (104,36 persen). Mempertimbangkan delapan bulan pertama tahun ini, ekspor tumbuh 37,77 persen dari periode yang sama tahun 2020.

Impor ke Indonesia melonjak 55,26 persen tahun-ke-tahun menjadi USD 16,68 miliar pada Agustus 2021, melebihi ekspektasi pasar pertumbuhan 45,1 persen dan setelah sedikit direvisi naik 44,38% sebulan sebelumnya. Ini adalah bulan ketujuh berturut-turut ekspansi pengiriman masuk, di tengah permintaan domestik yang kuat menyusul pelonggaran pembatasan COVID-19 karena vaksinasi meningkat di seluruh negeri.

Pembelian nonmigas melonjak 49,39 persen menjadi USD 14,63 miliar; dan impor migas naik 115,75 persen menjadi USD 2,05 miliar, didorong oleh minyak mentah (177,37 persen), produk minyak (94,48 persen), dan gas (106,42 persen). Mempertimbangkan delapan bulan pertama tahun ini, kedatangan melonjak 33,36 persen dari periode yang sama tahun 2020.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here