Bursa Jepang Ditutup Lemah Terpicu Kekhawatiran Evergrande

260

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Jepang mengikuti pelemahan di pasar global untuk ditutup lebih rendah pada hari Selasa, karena investor membuang aset berisiko di tengah kekhawatiran potensi default oleh Grup Evergrande China, meskipun beberapa pembelian murah membantu membatasi kerugian.

Indeks Nikkei turun 2,17% menjadi ditutup pada 29.839,71, menandai penurunan terbesar sejak 21 Juni. Indeks Topix yang lebih luas tergelincir 1,7% menjadi 2.064,55.

Tumbuhnya kekhawatiran akan kemungkinan default oleh Evergrande mengguncang pasar global pada hari Senin, dengan S&P 500 dan Nasdaq mengalami penurunan persentase harian terbesar sejak Mei.

Namun, pelaku pasar mengatakan dampak aksi jual di pasar Jepang terbatas.

Kemerosotan SoftBank Group menyeret Nikkei paling banyak, jatuh 4,98%, diikuti oleh pemasok peralatan chip Tokyo Electron turun 2,45% dan pembuat AC Daikin Industries turun 4,71%.

Saham sensitif terhadap ekonomi global juga menurun, dengan pembuat baja kehilangan 3,64% dan pembuat mesin jatuh 3,37%. Pengirim turun 3,2%.

Namun, saham terkait perjalanan naik di tengah harapan pembukaan kembali ekonomi karena Tokyo menyaksikan penurunan infeksi COVID-19.

Airliners ANA Holdings naik 2,53% dan Japan Airlines melonjak 4,47%. Central Japan Railway, yang menjalankan kereta cepat antara Tokyo dan Osaka, naik 3,15%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Jepang akan mencermati pergerakan bursa AS, yang jika melemah akan menekan bursa Jepang dan sebaliknya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here