Bursa Wall Street Awal Pekan Ditutup Melemah Tajam

431
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa saham AS pada hari Senin ditutup melemah tajam, dengan S&P 500 membukukan level terendah 2 bulan, Dow Jones Industrials turun ke level terendah 3 bulan, dan Nasdaq 100 jatuh ke level terendah 1 bulan. Indeks saham jatuh pada Senin di tengah kekhawatiran tentang pengaruh dari krisis utang di pengembang China Evergrande Group.

Indeks S&P 500 ditutup turun -1,70%, Indeks Dow Jones Industrials ditutup turun -1,78%, dan Indeks Nasdaq 100 ditutup turun -2,10%.

Selain itu, saham juga dilemahkan oleh ketidakpastian tentang situasi pagu utang AS setelah Menteri Keuangan Yellen mengatakan pemerintah AS akan kehabisan uang untuk membayar tagihannya sekitar bulan Oktober tanpa tindakan pada pagu utang. Yellen memperingatkan “bencana ekonomi” kecuali anggota parlemen mengambil langkah-langkah yang diperlukan. Pasar saham juga khawatir tentang apakah FOMC pada pertemuannya pada hari Selasa dan Rabu akan mengindikasikan bahwa ia bergerak lebih dekat ke QE tapering.

Data ekonomi AS hari Senin adalah bullish untuk saham setelah indeks pasar perumahan NAHB Sep secara tak terduga naik +1 menjadi 76, lebih kuat dari ekspektasi untuk penurunan ke 74 dan kenaikan pertama dalam 5 bulan.

Saham energi dan penyedia layanan energi dijual dan membebani pasar secara keseluruhan setelah harga minyak mentah turun lebih dari -2% ke level terendah 1 minggu. Occidental Petroleum (OXY), Devon Energy (DVN), dan Hess (HES) semuanya ditutup turun lebih dari -5%. Baker Hughes (BKR), Diamondback Energy (FANG), Marathon Oil (MRO), dan Valero Energy (VLO) semuanya ditutup turun lebih dari -4%.

Saham pertambangan turun kembali Senin setelah harga bijih besi jatuh mendekati level terendah 13 bulan, harga perak jatuh ke level terendah 9-1/2 bulan, dan harga tembaga turun ke level terendah 4 minggu. Freeport-McMoran (FCX) ditutup turun lebih dari -5%, dan Cleveland-Cliffs (CLF), Alcoa (AA), dan US Steel (X) ditutup turun 3-4%.

Saham China yang terdaftar di AS dijual Senin karena kekhawatiran penularan dari real estat China menyebar melalui pasar global. Pinduoduo (PDD) ditutup turun lebih dari -6% pada hari Senin untuk memimpin pecundang di Nasdaq 100. JD.com (JD) ditutup turun lebih dari -4%, dan Alibaba Group Holdings (BABA), NetEase (NTES), dan Baidu ( BIDU) ditutup turun lebih dari -2%.

Tesla (TSLA) ditutup turun lebih dari -3% pada hari Senin karena laporan yang mengatakan penyelidik kecelakaan AS mendesak Tesla untuk mengatasi masalah keamanan sebelum memperluas fitur self-driving kendaraannya.

Saham maskapai penerbangan reli Senin setelah AS mengatakan akan mengizinkan pelancong udara dari UE dan Inggris mulai November jika mereka telah divaksinasi dari Covid. American Airlines Group (AAL) ditutup naik lebih dari +3% dan, Delta Air Lines (DAL), United Air Lines Holdings (UAL), dan Southwest Airlines (LUV) semuanya ditutup naik lebih dari +1%.

Penyebaran varian delta Covid di seluruh dunia terus menimbulkan tantangan bagi AS dan ekonomi global. Rata-rata 7 hari infeksi Covid baru AS naik ke level tertinggi 7-3/4 bulan Senin lalu di 171.850.

Malam ini akan dirilis data perumahan baik Housing Starts dan Building Permits yang diindikasikan mixed.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa AS akan mencermati perkembangan kasus covid dan pernyataan dan kebijakan The Fed terkait waktu tapering, yang jika memberikan kekhawatiran ekonomi akan menekan bursa AS. Namun perlu dicermati aksi bargain hunting memanfaatkan harga saham yang turun.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here