Bursa Wall Street Berakhir Mixed; Data Perumahan AS Beri Dukungan

424

(Vibiznews – Index) Bursa saham AS pada hari Selasa ditutup beragam. Saham mendapat dukungan dari beberapa aksi beli-turun dan dari laporan perumahan AS yang lebih kuat dari perkiraan pada hari Selasa. Saham AS juga melihat dukungan carry-over dari reli +1,33% Selasa di indeks Euro Stoxx 50. Namun, kekhawatiran tentang penularan dari krisis utang di pengembang properti China Evergrande Group membebani saham Selasa setelah S&P Global Ratings hari ini mengatakan Evergrande Group berada di ambang default.

Indeks S&P 500 ditutup turun -0,08%, Indeks Dow Jones Industrials ditutup turun -0,15%, dan Indeks Nasdaq 100 ditutup naik +0,10%.

Data ekonomi AS hari Selasa adalah bullish untuk saham. Perumahan mulai Agustus AS naik +3,9% m/m menjadi 1,615 juta, lebih kuat dari ekspektasi 1,550 juta. Juga, izin bangunan Agustus, proksi untuk konstruksi masa depan, secara tak terduga naik +6,0% m/m ke level tertinggi 4 bulan di 1,728 juta, lebih kuat dari ekspektasi penurunan ke 1,600 juta.

ConocoPhillips (COP) ditutup naik lebih dari +3% pada hari Selasa untuk memimpin kenaikan di S&P 500 setelah setuju untuk membeli aset Permian Basin Royal Dutch Shell seharga $9,5 miliar secara tunai.

AutoZone (AZO) ditutup naik +3% pada hari Selasa setelah melaporkan EPS Q4 sebesar $35,72, jauh di atas konsensus $29,81.

Seagen (SGEN) ditutup naik lebih dari +3% pada hari Selasa untuk memimpin perolehan di Nasdaq 100 setelah obat Tivdak yang bermitra dengan Genmab untuk pasien dewasa dengan kanker serviks berulang atau metastatik memenangkan persetujuan yang dipercepat dari Food and Drug Administration (FDA) AS.

Disney (DIS) ditutup turun lebih dari -4% pada Selasa untuk menyeret Dow Jones Industrials lebih rendah setelah memperkirakan pelanggan streaming Q4 sebesar 116 juta, di bawah konsensus 125,7 juta.

Activision Blizzard (ATVI) ditutup turun lebih dari -4% pada hari Selasa untuk memimpin pecundang di Nasdaq 100 pada berita akhir Senin bahwa perusahaan tersebut dipanggil oleh Securities and Exchange Commission (SEC), yang sedang menyelidiki pengungkapan mengenai masalah tempat kerja.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati perkembangan keputusan dan pernyataan kebijakan The Fed terkait suku bunga yang diindikasikan mempertahankan tungkat suku bunga, tapi akan dicermati pernyataan The Fed apakah mendukung ekonomi AS atau tidak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here