Indeks Nikkei Berakhir Turun Terendah Lebih 2 Minggu

367
indeks nikkei

(Vibiznews – Index) Indeks Nikkei mencapai level terendah lebih dari dua minggu pada hari Rabu menantikan dengan waspada hasil pertemuan Federal Reserve AS, mencari lebih banyak petunjuk tentang kapan pembuat kebijakan akan mengurangi stimulus dan menaikkan suku bunga.

Indeks Nikkei ditutup turun 0,67% pada 29.639,40, sedangkan Topix yang lebih luas turun 1,02% menjadi berakhir pada 2.043,55, juga terendah sejak 6 September.

Nikkei secara singkat mengubah arah pada hari sebelumnya untuk diperdagangkan lebih tinggi setelah unit utama China Evergrande, Hengda Real Estate Group, mengatakan akan membayar beberapa bunga obligasi yang jatuh tempo pada hari Kamis, menghilangkan kekhawatiran keruntuhan yang akan segera terjadi.

Hasil pertemuan dua hari Fed dijadwalkan pada 1800 GMT dengan konferensi pers setengah jam kemudian.

Pasar Jepang akan ditutup untuk hari libur lain pada hari Kamis.

Rumah perdagangan memimpin penurunan ekuitas Jepang, turun 2,37%. Itochu adalah pemain terburuk di antara 30 nama inti Topix, kehilangan 4,08%, sementara Mitsui & Co turun 2,86%.

Pembuat mesin juga jatuh, dengan Daikin Industries turun 2,94%.

Mizuho Financial tergelincir 1,22% setelah laporan bahwa regulator akan mengawasi manajemen sistem di grup perbankan menyusul serangkaian kegagalan teknis.

Rekan Mitsubishi UFJ Financial Group naik 1,42% setelah mengatakan akan menarik diri dari perbankan ritel AS dengan penjualan MUFG Union Bank senilai $8 miliar.

Beberapa saham kapital besar termasuk di antara para top gainer lainnya. SoftBank Group naik 1,9% dan pemilik toko pakaian Uniqlo Fast Retailing naik 1,78%. Nintendo naik 1,1%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Jepang akan mencermati keputusan kebijakan The Fed dan pernyataan ketua The Fed, yang jika memberikan sentimen peningkatan ekonomi AS dan mendukung bursa Wall Street, akan dapat memberikan dukungan juga bagi bursa Jepang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here