Bursa Korea Selatan Ditutup Jatuh

317
indeks kospi

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Korea Selatan jatuh pada hari Kamis karena kekhawatiran tetap ada atas beban utang pengembang properti China Evergrande, sementara investor menghadapi prospek pengurangan stimulus oleh Federal Reserve AS. Won Korea melemah, sementara imbal hasil obligasi naik.

Indeks KOSPI turun 12,93 poin, atau 0,41%, menjadi 3.127,58.

Di antara saham kapital besar, raksasa teknologi Samsung Electronics naik 0,26% dan SK Hynix turun 1,40%, sementara LG Chem naik 8,42% dan Naver turun 0,74%.

Pasar Korea Selatan melanjutkan perdagangan pada hari Kamis setelah ditutup dari Senin hingga Rabu untuk hari libur umum.

Pengembang properti China Evergrande menghadapi tenggat waktu Kamis untuk membayar bunga pada salah satu obligasi dolarnya, di saat yang penting bagi investor global yang khawatir pelemahan dapat menyebar ke luar sektor properti negara itu.

Federal Reserve mengatakan pada hari Rabu kemungkinan akan mulai mengurangi pembelian obligasi bulanan segera setelah November dan mengisyaratkan kenaikan suku bunga mungkin mengikuti lebih cepat dari yang diperkirakan.

Orang asing adalah pembeli bersih senilai 553,1 miliar won ($470,64 juta) saham di papan utama.

Won dikutip pada 1,175,5 per dolar, 0,04% lebih rendah dari penutupan sebelumnya di 1,175,0.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Korea Selatan akan mencermati pergerakan bursa Wall Street, yang jika menguat akan mendorong kenaikan bursa Korea Selatan dan sebaliknya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here