Ini Penyebab Facebook Down Hampir 6 Jam; Saham Facebook Anjlok

515

(Vibiznews – Technology) Facebook bersama aplikasi perpesanan miliknya seperti WhatsApp, Instagram dan Messenger mengalami pemadaman selama hampir enam jam pada hari Senin. Apa yang menyebabkan perusahaan besar dan memiliki sekitar lebih dari 3 miliar pengguna tersebut mengalami pemadaman?

Facebook, Instagram, dan WhatsApp berhenti bekerja sesaat sebelum tengah hari ET, ketika situs web dan aplikasi untuk layanan Facebook merespons dengan kesalahan server.

Baru setelah jam 7 malam ET, sekitar enam jam setelah platform offline, CEO Facebook Mark Zuckerberg menulis di halaman Facebook-nya: “Facebook, Instagram, WhatsApp, dan Messenger akan kembali online sekarang.”

Zuckerberg menambahkan: “Maaf atas gangguan hari ini – saya tahu betapa Anda mengandalkan layanan kami untuk tetap terhubung dengan orang-orang yang Anda sayangi.”

Facebook menyalahkan “perubahan konfigurasi yang salah” untuk pemadaman hampir enam jam tersebut sehingga pengguna tidak dapat mengakses media sosial dan layanan perpesanan tersebut.

Perusahaan dalam posting blog Senin malam tidak menentukan siapa yang mengeksekusi perubahan konfigurasi dan apakah itu direncanakan.

Beberapa karyawan Facebook yang menolak disebutkan namanya mengatakan kepada Reuters sebelumnya bahwa mereka percaya bahwa pemadaman itu disebabkan oleh kesalahan internal dalam bagaimana lalu lintas internet dialihkan ke sistemnya.

“Kami ingin memperjelas saat ini bahwa kami yakin akar penyebab pemadaman ini adalah perubahan konfigurasi yang salah,” kata Facebook dalam blognya.

Pemadaman Facebook adalah yang terbesar yang pernah dilacak oleh grup pemantau web Downdetector.

Pemadaman ini menandai waktu henti terpanjang untuk Facebook sejak 2008, ketika sebuah bug membuat situs tersebut offline selama sekitar satu hari, mempengaruhi sekitar 80 juta pengguna.

Pada 2019, pemadaman serupa berlangsung sekitar satu jam. Facebook menyalahkan perubahan konfigurasi server untuk pemadaman itu.

Ketika dunia berbondong-bondong ke aplikasi pesaing seperti Twitter dan TikTok, saham Facebook turun 4,9%, penurunan harian terbesar sejak November lalu, di tengah aksi jual yang lebih luas dalam saham teknologi pada hari Senin. Saham naik sekitar setengah persen dalam perdagangan setelah jam kerja setelah dimulainya kembali layanan.

Twitter pada hari Senin melaporkan penggunaan yang lebih tinggi dari biasanya, yang menyebabkan beberapa masalah pada orang yang mengakses posting dan pesan langsung.

Facebook, yang merupakan penjual iklan online terbesar di dunia setelah Google, kehilangan sekitar $545.000 dalam pendapatan iklan AS per jam selama pemadaman, menurut perkiraan dari perusahaan pengukuran iklan Standard Media Index.

Segera setelah pemadaman dimulai, Facebook mengakui pengguna mengalami kesulitan mengakses aplikasinya tetapi tidak memberikan secara spesifik tentang sifat masalahnya atau mengatakan berapa banyak pengguna yang terpengaruh.

Pesan kesalahan di halaman web Facebook menunjukkan kesalahan dalam Sistem Nama Domain (DNS), yang memungkinkan alamat web membawa pengguna ke tujuan mereka. Pemadaman serupa di perusahaan cloud Akamai Technologies Inc (AKAM.O) menghapus beberapa situs web pada bulan Juli.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here