Ancaman Varian Baru Virus, Safe Haven Menguat — Global Market Outlook, 29 November – 3 December 2021

696

(Vibiznews – Editor’s Note) – Pasar investasi global pada minggu lalu diwarnai dengan sejumlah isyu, di antaranya:

  • Pasar concern dengan berita varian baru virus corona dari Afrika Selatan, kenaikan kasus virus di Eropa dan beberapa negara di kawasan yang memberlakukan lockdown
  • Permintaan kelompok safe haven assets menguat, mengoreksi bursa saham.
  • Pasar mencermati minggu mendatang sederet data ekonomi global penting, termasuk pidato Powell beberapa kali serta data tenaga kerja AS – NFP.

Untuk korban virus, berita resmi terakhirnya, sudah sekitar 260.9 juta orang terinfeksi di dunia dan 5.2 juta orang meninggal, dan menyebar ke 220 negara dan teritori.

Pasar saham dunia terpantau melemah, harga emas terkoreksi, dan US dollar tertahan rally-nya.

Minggu berikutnya, isyu antara perkembangan pandemi virus corona dan prospek pemulihan ekonomi dunia akan kembali mewarnai pergerakan pasar. Seperti apa dinamika pasar hari-hari ini? Berikut detail dari Vibiznews Global Market Review and Outlook 29 November – 3 December 2021.

===

Pasar Forex

Minggu lalu di pasar forex, mata uang dollar secara mingguan bertahan dengan flat setelah rally 4 minggu, di hari terakhir terkoreksi dari hampir 17 bulan tertingginya oleh isyu varian baru virus corona yang mendongkrak mata uang safe haven seperti yen, di mana indeks dolar AS secara mingguan berakhir flat ke 96.07. Sementara itu, pekan lalu euro terhadap dollar terpantau naik ke 1.1306. Untuk minggu ini, nampaknya euro akan berada antara level resistance pada 1.1570 dan kemudian 1.1616, sementara support pada 1.1185 dan 1.1100.

Pound sterling minggu lalu terlihat melemah ke level 1.3337 terhadap dollar. Untuk minggu ini pasar berkisar antara level resistance pada 1.3513 dan kemudian 1.3698, sedangkan support pada 1.3278 dan 1.3188. Untuk USDJPY minggu lalu berakhir turun ke level 113.21. Pasar di minggu ini akan berada di antara resistance level pada 115.52 dan 115.92, serta support pada 111.51 serta level 110.82. Sementara itu, Aussie dollar terpantau melemah ke level 0.7113. Range minggu ini akan berada di antara resistance level di 0.7371 dan 0.7432, sementara support level di 0.7106 dan 0.6991.

Pasar Saham

Untuk pasar saham kawasan, pada minggu lalu di regional Asia secara umum melemah di antara kekhawatiran investor atas kenaikan virus di Eropa dan beberapa negaranya sudah melakukan lockdown kembali. Indeks Nikkei secara mingguan terpantau berakhir melemah ke level 28,751. Rentang pasar saat ini antara level resistance di level 29,960 dan 30,415, sementara support pada level 28,472 dan 27,893. Sementara itu, Indeks Hang Seng di Hong Kong minggu lalu berakhir melemah ke level 24,080. Minggu ini akan berada antara level resistance di 25,747 dan 26,560, sementara support di 23,681 dan 23,124.

Bursa saham Wall Street minggu lalu berakhir melemah tajam di tengah berita ditemukannya varian baru virus corona dari Afrika Selatan yang memicu tergelincirnya permintaan risk asset. Dow Jones secara mingguan melemah tajam ke level 34,899, dengan rentang pasar berikutnya antara resistance level pada 36,317 dan 36,566, sementara support di level 34,115 dan 33,785. Index S&P 500 minggu lalu merosot ke 4,583.0, dengan berikutnya range pasar antara resistance di level 4,728 dan 4,744, sementara support pada level 4,553 dan 4,435.

Pasar Emas

Untuk pasar emas, minggu lalu terpantau melemah di minggu ketiganya secara umum oleh prospek percepatan kenaikan suku bunga the Fed, namun di hari pasar terakhir bangkit sebagai safe haven di tengah kekhawatiran merebaknya varian baru virus, sehingga harga emas spot secara mingguan melemah ke level $1,793.03 per troy ons. Untuk sepekan ke depan emas akan berada dengan rentang harga pasar antara resistant di $1877 dan berikut $1903, serta support pada $1758 dan $1745.

 

Pasar investasi memang kerap bergerak tak terduga dan sebagian orang akan menyebutnya sebagai “anomali” atau juga “irrational”. Namun demikian, kalau Anda rajin ikuti ulasan market outlook ini, yang diasuh oleh pengamat dan pelaku pasar sesungguhnya, Anda kemungkinan besar akan sependapat bahwa banyak prediksi pergerakan pasar yang terbukti cukup akurat di kondisinya yang aktual. Bisa jadi, Anda sudah tersenyum menikmati sejumlah profit investasi selama ini. Syukurlah bila demikian. Bagi Anda yang belum menikmati profit investasi yang diharapkan, masih ada banyak kesempatan di depannya. Bersamalah kami terus, karena seperti Anda tahu, kami hadir demi sukses investasi Anda, pembaca setia Vibiznews!

 

Alfred Pakasi/VBN/MP Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here