Rekomendasi Mingguan EUR/USD 29 November – 3 Desember 2021: Varian Baru Covid – 19 akankah Mengatasi Isu Inflasi?

1349

(Vibiznews – Forex) EUR/USD berhasil memelihara momentum pemulihannya di atas 1.1250  di 1.1314, dengan pasar meragukan prospek kebijakan pengetatan dari the Fed dengan  munculnya varian baru virus corona membangkitkan keprihatinan bahwa pemulihan ekonomi akan kehilangan tenaganya. Pada minggu lalu, dollar AS mencapai ketinggian 2021 yang baru sehingga menekan turun EUR/USD sampai ke dasar di 1.1185 pada hari Rabu. Selama paruh pertama minggu lalu, partisipan pasar kuatir dengan inflasi yang tinggi yang tidak turun-turun, yang diperhitungkan di dalam perhitungan harga bahwa bank sentral akan mengambil Langkah mengurangi quantitative easing dan menaikkan tingkat suku bunga. Namun, pada akhir minggu fokus perhatian pasar berpindah kepada ketakutan karena munculnya varian baru Covid – 19.

Keprihatinan akan tingginya inflasi didukung oleh laporan data makro ekonomi. Perkiraan pendahuluan dari PMI Markit pada bulan November menunjukkan bahwa, bangkitnya ekonomi Uni Eropa diikuti oleh tekanan kenaikan inflasi yang signifikan dengan naiknya harga beli barang mentah dan harga jual barang jadi dengan kecepatan yang mencetak rekor.

Sementara itu dari AS, dollar AS mengalami kenaikan karena komentar yang hawkish dari pejabat the Fed dan rilis data ekonomi yang bagus selama minggu lalu dan membebani EUR/USD dengan berat. Ditambah lagi, dipilihnya kembali Jerome Powell untuk 4 tahun periode kedua sebagai kepala the Fed meyakinkan pasar akan kebijakan yang konsisten dan stabil.

Presiden the Fed dari San Fransisco Mary Daly, yang sebelumnya mengatakan bahwa the Fed harusnya tetap bersabar di tengah inflasi yang tinggi, berkata pada hari Rabu minggu lalu bahwa kecepatan dalam mengurangi pembelian assets bisa ditingkatkan.

AS melaporkan  angka inti dari Personal Consumption Expenditures Price Index yang membumbung tinggi menjadi 4.1% YoY, yang tertinggi sepanjang 3 dekade. Inflasi PCE inti ini adalah ukuran inflasi yang dipilih oleh the Fed pada saat mengambil keputusan kebijakan moneter.

Risalah pertemuan dari the Fed yang dirilis hari Rabu menunjukkan banyak partisipan pasar berpandangan tingginya harga bisa menjadi lebih lama lagi dan bahwa bank sentral seharusnya sudah bersiap untuk mengurangi quantitative easing lebih lanjut jika diperlukan.

Di sisi lain, risalah pertemuan kebijakan moneter ECB menunjukkan bahwa ECB tidak sedang bergegas untuk merubah kebijakan moneternya, bertolak belakang dengan the Fed sehingga membuat euro semakin tertekan.

Namun pada hari Jumat meningkatnya ketakutan bahwa varian baru virus corona akan bisa memperlambat pemulihan ekonomi global telah membuat arus safe-haven mendominasi pasar keuangan. Yields obligasi 10 tahun AS jatuh hampir 8% dan memaksa dollar AS melemah.

Varian baru Covid ini telah mempengaruhi travel global. Uni Eropa telah melarang penerbangan dari Afrika Selatan. Negara-negara Eropa lainnya malah telah melangkah lebih jauh, melarang penerbangan dari Afrika Selatan dan negara-negara Afrika lainnya. Inggris juga telah melarang penerbangan dari Afrika Selatan dan negara-negara tetangganya.

Bersamaan dengan munculnya varian baru, Eropa sedang berjuang menghadapi gelombang baru infeksi virus corona. Negara-negara seperti Jerman sedang akan memberlakukan langkah – langkah lockdown yang baru.

Minggu ini, dari Eropa akan ada update mengenai inflasi Eropa, dengan Uni Eropa akan mempublikasikan perkiraan pendahuluan dari angka inflasi bulan November dengan Core Consumer Price Index diperkirakan muncul di 1.9% YoY sedikit turun dari bulan sebelumnya di 2%. Jerman akan melaporkan penjualan ritel bulan Oktober sementara Markit akan merilis angka final dari PMI bulan November dari Uni Eropa.

Dari AS, pada hari Rabu akan ada Employment Change dari ADP dan PMI manufaktur dari ISM yang akan dipandang sebagai data ekonomi yang bisa menggerakkan pasar.

Pasar tenaga kerja sudah menjadi ukuran kritikal yang terus diperhatikan oleh the Fed untuk menentukan seberapa kecepatan dari proses normalisasi. Pasar memperkirakan pertambahan pekerjaan sebanyak 500.000 lagi pada bulan November. Upah diperkirakan bertumbuh 0.4% lagi setelah di bulan Oktober melompat sebanyak 0.4%.

The Fed bisa saja menaikkan tingkat bunga, namun jika inflasi terus mengalami kenaikan yang berarti tingkat bunga riil akan tetap negatip, maka hal ini akan mendukung EUR/USD. Tidak peduli seberapa banyak kali the Fed menaikkan tingkat bunga, mereka pasti akan tetap ketinggalan di belakang kurva inflasi.

“Support” terdekat menunggu di 1.1300  yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke 1.1200 dan kemudian 1.1160. “Resistance” terdekat menunggu di 1.1350 yang apabila berhasil dilewati akan lanjut ke 1.1420 dan kemudian 1.1470.

Ricky Ferlianto/VBN/Managing Partner Vibiz Consulting

Editor: Asido

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here