Bursa Korea Selatan Ditutup Rebound Dari Terendah 11 Bulan

224
Photo by Vibizmedia

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Korea Selatan pada hari Rabu rebound dari level terendah 11-bulan, didorong oleh data ekspor yang kuat yang mendorong sentimen risiko, sementara investor menunggu kejelasan lebih lanjut tentang varian Omicron COVID-19. Baik won dan imbal hasil obligasi acuan naik.

Indeks KOSPI naik 60,71 poin, atau 2,14%, menjadi 2.899,72, bersiap untuk menghentikan penurunan beruntun enam hari. November adalah bulan terburuk sejak Maret 2020.

Raksasa chip Samsung Electronics naik 2,24%, memimpin kenaikan, sementara LG Chem dan Naver masing-masing naik 2,31% dan 0,66%.

Ekspor negara itu tumbuh pada laju tercepatnya dalam tiga bulan di bulan November, berkat pemulihan pasca-pandemi di mitra dagang utama yang mendorong permintaan keripik dan petrokimia.

Data survei terpisah menunjukkan aktivitas pabriknya berkembang lebih jauh di bulan November, meskipun output menyusut untuk bulan kedua berturut-turut.

Negara tersebut melaporkan rekor harian baru 5.123 kasus virus corona baru, sementara kementerian kesehatan menyerukan langkah-langkah pencegahan virus yang lebih ketat untuk mencegah Omicron, setelah kasus yang diduga masuk ke negara itu dari Nigeria.

Di papan utama, orang asing adalah pembeli bersih saham senilai 391,2 miliar won

Won dikutip pada 1.181,3 per dolar di platform penyelesaian darat, 0,56% lebih tinggi dari penutupan sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Korea Selatan akan mencermati pergerakan bursa Wall Street, yang jika rilis data ekonomi AS terealisir positif akan mendukung kenaikan bursa Wall Street. Jika bursa Wall Street naik, akan mengangkat juga bursa Korea Selatan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here