Dolar AS Stabil; Volatilitas Euro-Dolar Meningkat

382

(Vibiznews – Forex) Dolar AS stabil pada hari Rabu dan selera risiko agak pulih, tetapi volatilitas euro-dolar tetap tinggi karena investor menimbang komentar hawkish dari Federal Reserve dan risiko yang berkaitan dengan varian Omicron.

Dolar naik pada hari Selasa setelah Ketua Fed AS Jerome Powell mengatakan bahwa risiko inflasi telah meningkat dan mengisyaratkan bank sentral dapat mempercepat penurunan pembelian obligasi pada pertemuannya akhir bulan ini.

Indeks dolar AS ditutup naik 0,14% pada 96,03. Pada bulan November, Dolar AS memiliki bulan terkuat sejak Juni.

Pasar saham global dan mata uang berisiko memulihkan beberapa kerugian sesi sebelumnya karena investor memperkirakan bahwa varian Omicron – yang telah mendorong negara-negara untuk memberlakukan pembatasan perjalanan baru – tidak akan menggagalkan pemulihan ekonomi.

Namun di pasar mata uang, volatilitas tetap tinggi. Pengukur volatilitas euro-dolar satu bulan mencapai level tertinggi sepanjang tahun ini pada hari Senin.

Volatilitas euro-dolar telah melonjak karena varian Omicron dipandang positif untuk euro (karena dapat memperlambat pengetatan Fed), sementara pernyataan Powell (menunjukkan inflasi adalah perhatian utama Fed) dipandang sebagai negatif untuk euro.

Euro turun 0,1% hari ini di $1,1322 pada 1201 GMT.

Pada hari Selasa, peringatan dari pembuat obat Moderna bahwa vaksin yang ada tidak mungkin efektif melawan varian Omicron seperti halnya melawan strain lain, menyebabkan lonjakan minat pada aset yang lebih aman.

Kemudian, kepala eksekutif BioNTech memberikan catatan positif yang hati-hati, mengatakan bahwa vaksin yang dibuatnya dalam kemitraan dengan Pfizer kemungkinan akan menawarkan perlindungan yang kuat terhadap penyakit parah dari Omicron.

Sterling, dianggap sebagai mata uang berisiko, naik 0,2% pada $ 1,33175, setelah kekhawatiran tentang apakah vaksin akan bekerja melawan varian Omicron melihatnya jatuh ke level terendah sejak Desember di hari sebelumnya.

Dolar Australia dan Selandia Baru juga membuat keuntungan, membawa mereka naik dari posisi terendah satu tahun, setelah kerugian minggu lalu dan pada hari Selasa. Aussie naik 0,3% pada $0,7149 dan kiwi naik 0,3% pada $0,6842.

Dalam cryptocurrency, bitcoin naik sekitar 0,5% pada $57.266,93.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan Dolar AS akan mencermati data jobless claim menguat dan pernyataan pejabat Fed memberikan sentimen percepatan kenaikan suku bunga AS, dapat menguatkan dolar AS. Namun sebelum pasar AS diperkirakan dolar AS turun cenderung datar, melihat belum ada sentimen kuat yang mendukung.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here