Bursa Jepang Berakhir Naik; Secara Mingguan Merosot 2,5 Persen

435
indeks nikkei

(Vibiznews – Index) Bursa saham Jepang berakhir lebih tinggi pada hari Jumat, dipimpin oleh saham perjalanan dan liburan, dengan aksi bargain hunting saham yang menurun di tengah kekhawatiran atas dampak virus corona Omicron.

Indeks Nikkei (.N225) naik 1%, persentase kenaikan terbesar dalam tiga minggu, menjadi ditutup pada 28.029,57. Indeks Nikkei sempat turun sebanyak 0,59% di awal sesi, membukukan penurunan mingguan 2,5%.

Indeks Topix yang lebih luas melonjak 1,63% menjadi 1.957,86 tetapi kehilangan 1,3% untuk minggu ini.

Saham yang terpukul oleh kekhawatiran kenaikan varian virus corona baru rebound, dengan maskapai penerbangan dan kereta api masing-masing naik 5,28% dan 3,28%.

Agen perjalanan H.I.S melonjak 8,06% dan KNT-CT Holdings melonjak 9,56%.

Department store juga naik, dengan Isetan Mitsukoshi Holdings naik 5,615 dan Takashimaya naik 4,81%.

SoftBank Group, yang memiliki saham di Grab, turun 0,71% setelah perusahaan transportasi dan pengiriman itu anjlok lebih dari 20% dalam debutnya di Nasdaq pada hari Kamis.

Raksasa ride-hailing China Didi Global, di mana SoftBank Group berinvestasi, akan delisting dari bursa saham New York dan mengejar listing di Hong Kong.

Fast Retailing, pemilik toko pakaian merek Uniqlo, turun 0,71% setelah penjualan toko domestik yang sama perusahaan itu turun untuk bulan keempat berturut-turut di bulan November.

Pembuat peralatan pembuat chip Tokyo Electron kehilangan 0,47%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Jepang akan mencermati pergerakan akhir pekan bursa Wall Street yang berpotensi naik jika data Non Farm Pyarolls AS terealisir naik dan data Unemployment Rate AS terealisir turun. Jika bursa Wall Street naik, akan memberikan sentimen positif bagi bursa Jepang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here