Bursa Korea Selatan Ditutup Naik; Secara Mingguan Naik Tipis

518
Photo by Vibizmedia

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Korea Selatan berakhir naik pada hari Jumat, namun kenaikan dibatasi kehati-hatian setelah angka virus corona lokal naik ke level tertinggi baru minggu ini. Won melemah, sementara imbal hasil obligasi acuan naik.

Indeks KOSPI ditutup naik 23,06 poin, atau 0,78%, pada 2.968,33, mengikuti kenaikan tajam dalam dua sesi sebelumnya. Untuk minggu ini, Kospi naik tipis 0,2%.

Raksasa chip Samsung Electronics dan SK Hynix masing-masing turun 1,72% dan 3,33%.

Korea Selatan melaporkan 4.944 kasus virus corona baru untuk Kamis, kurang dari rekor 5.266 kasus yang dilaporkan sehari sebelumnya, tetapi hal itu memperkuat langkah-langkah jarak setelah enam kasus varian Omicron telah dikonfirmasi sejauh ini.

Sementara itu, parlemen menyetujui untuk meningkatkan anggaran tahun depan sebesar 3,3 triliun won bersih menjadi 607,7 triliun won ($516,42 miliar) untuk mendukung pemulihan ekonomi yang lebih cepat dan membantu mereka yang terkena pandemi. Baca selengkapnya

Laporan penggajian AS yang akan dirilis pada hari Jumat dipantau secara ketat oleh investor di seluruh dunia karena dapat membuka jalan bagi kenaikan suku bunga Federal Reserve sebelumnya.

Di papan utama, orang asing adalah penjual bersih saham senilai 29,9 miliar won ($25,36 juta).

Won dikutip pada 1.178,7 per dolar di platform penyelesaian darat, 0,24% lebih rendah dari penutupan sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Korea Selatan akan mencermati pergerakan akhir pekan bursa Wall Street yang berpotensi naik jika data Non Farm Pyarolls AS terealisir naik dan data Unemployment Rate AS terealisir turun. Jika bursa Wall Street naik, akan memberikan sentimen positif bagi bursa Korea Selatan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here