Indeks Nikkei Akhir Pekan Turun Tipis; Secara Mingguan Naik 0,8%

582
Photo by Vibizmedia

(Vibiznews – Index) Indeks Nikkei Jepang turun tipis pada hari Jumat, terpicu berita tentang infeksi komunitas pertama dari varian virus corona Omicron di Tokyo.

Indeks Nikkei turun tipis 0,05% menjadi ditutup pada 28.782,59, setelah naik sebanyak 0,25%. Indeks membukukan kenaikan mingguan 0,83%.

Indeks Topix yang lebih luas tergelincir 0,13% menjadi 1.986,78 dan naik tipis 0,12% untuk minggu ini.

Nikkei diperdagangkan di wilayah positif di awal sesi mengikuti penyelesaian kuat Wall Street, yang didukung oleh perkembangan seputar varian Omicron.

Pembuat vaksin AstraZeneca (AZN.L) dan Novavax Inc (NVAX.O) mengatakan suntikan mereka terlindungi dari Omicron karena data Inggris menunjukkan itu dapat menyebabkan lebih sedikit kasus rumah sakit secara proporsional daripada varian Delta. Baca selengkapnya

Di Jepang, saham maskapai penerbangan (.IAIRL.) dan kereta api (.IRAIL.T) masing-masing turun 0,59% dan 0,99%, di tengah berita bahwa empat infeksi dengan varian Omicron telah dikonfirmasi di ibu kota Jepang.

Penurunan Nikkei diimbangi oleh keuntungan di pembuat peralatan pembuat chip Tokyo Electron (8035.T), yang naik 1,2%, pembuat AC Daikin Industries (6367.T) naik 1% dan platform layanan medis M3 (2413.T), yang naik 1,15%.

Topix terbebani oleh perusahaan telepon NTT (9432.T), yang turun 2,16%, dan pembuat sensor Keyence (6861.T), tergelincir 0,55%.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Jepang akan mencermati pergerakan bursa Wall Street, yang jika terus menguat maka akan memberikan dukungan bagi bursa Jepang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here