Susul Penutupan Wall Street, Bursa Asia-Pasifik Cenderung Bergerak Lebih Rendah Pagi Ini

236

(Vibiznews – Index) – Futures menunjuk ke pembukaan yang lebih rendah pada hari Selasa di Asia-Pasifik karena investor tetap khawatir tentang inflasi serta kemungkinan pengetatan kebijakan dari bank sentral seperti Federal Reserve AS.

Pasar Jepang akan dibuka kembali setelah ditutup untuk hari libur umum pada hari Senin. Nikkei berjangka menunjukkan pembukaan kerugian untuk indeks acuan.

Di Australia, saham turun karena ASX 200 turun 0,28%. Subindeks keuangan tertimbang turun 0,74% karena nama-nama perbankan utama negara itu dijual. Saham Commonwealth Bank of Australia turun 1,08% dan ANZ turun 0,78%.

Sesi Selasa di Asia mengikuti penurunan semalam di AS di mana Dow Jones Industrial Average dan S&P 500 jatuh. Namun, Nasdaq berakhir sedikit lebih tinggi dalam perdagangan reguler.

Naiknya imbal hasil obligasi menekan saham-saham di minggu sebelumnya. Hasil pada catatan Treasury 10-tahun patokan turun 1,76% Senin sore di Amerika Serikat setelah menembus 1,8% pada hari sebelumnya. Sebagai perbandingan, imbal hasil obligasi 10-tahun berakhir pada 2021 di 1,51 persen.

Mata uang dan minyak

Dolar AS terakhir diperdagangkan pada 95,991 terhadap sekeranjang rekan-rekannya, menarik diri dari level sebelumnya di atas 96,00.

Di tempat lain, yen Jepang berpindah tangan pada 115,25 per dolar, menguat dari level sebelumnya di dekat 115,80. Dolar Australia naik 0,17% menjadi $0,7180.

Harga minyak naik selama jam perdagangan Asia, dengan minyak mentah AS naik 0,41% menjadi $78,55 per barel. Harga turun di sesi sebelumnya karena kekhawatiran permintaan di tengah meningkatnya kasus Covid global.

Investor mengamati dengan cermat penyebaran Omicron China, karena kebijakan dapat memicu lebih banyak pembatasan perjalanan.

Tetapi pasar masih bisa mendapatkan keuntungan dari pasokan yang lebih ketat dan risiko pasokan dari Rusia. Produksi OPEC untuk Desember terus lebih rendah dari komitmen, produksi meningkat 70.000 b/d pada Desember.

Selasti Panjaitan/Vibiznews

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here