Bursa Eropa Berakhir Mixed Mencermati Lonjakan Inflasi AS

168
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup mixed pada hari Kamis menyusul data inflasi AS terbaru yang menunjukkan kenaikan pada bulan Desember.

Indeks Stoxx 600 Eropa melayang di sekitar garis datar, dan ditutup lebih rendah sebesar 0,2%. Barang-barang rumah tangga turun 1,2% sementara mobil naik 1,6%.

Indeks FTSE berakhir naik 0,16%. Indeks DAX ditutup naik 0,13%. Indeks CAC berakhir lemah -0,5%.

Dalam hal pergerakan harga saham individu, BE Semiconductor yang berbasis di Belanda naik 9% untuk memimpin Stoxx 600.

Di bagian bawah indeks blue chip Eropa, Countryside Properties Inggris anjlok lebih dari 21% setelah mengumumkan bahwa CEO-nya akan segera mengundurkan diri, dan mengungkapkan bahwa perdagangan kuartal pertama di tahun keuangan baru telah di bawah ekspektasi dewan.

Pasar global sedang mencerna pembacaan inflasi panas terbaru dari AS pada hari Rabu yang menunjukkan pembacaan Desember untuk indeks harga konsumen, ukuran harga di seluruh spektrum barang yang luas, meningkat 7%, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja.

Pada basis bulanan, CPI meningkat 0,5%. Ekonom memperkirakan indeks harga konsumen naik 0,4% pada bulan Desember, dan 7% pada basis tahun ke tahun, menurut Dow Jones.

Beberapa ekonom berpikir inflasi dapat menunjukkan tanda-tanda puncaknya, sehingga laporan tersebut akan dicermati untuk tren jangka panjang.

Meskipun CPI bukan pengukur inflasi utama Federal Reserve, pembuat kebijakan mengamati berbagai langkah saat mereka memulai tahap pertama pengetatan langkah-langkah kebijakan paling akomodatif dalam sejarah bank sentral.

Di Wall Street, saham A.S. sedikit berubah pada Kamis pagi karena mereka berusaha untuk membangun rebound dari awal yang sulit ke tahun baru.

Kembali di Eropa, pendapatan pada hari Rabu berasal dari Geberit sementara Tesco, Marks & Spencer dan ASOS merilis pernyataan perdagangan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Eropa akan mencermati data Balance of Trade bulan November Uni Eropa dan Inggris, juga GDP 2021 Jerman, yang jika data-data ekonomi terealisir positif akan menguatkan bursa Eropa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here