Klaim Pengangguran AS Naik Tak Terduga

192
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Economy & Business) Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran secara tak terduga naik pada minggu pertama Januari, tetapi tetap pada level yang konsisten dengan kondisi pasar tenaga kerja yang semakin ketat.

Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara meningkat 23.000 menjadi 230.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 8 Januari, kata Departemen Tenaga Kerja. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 200.000 aplikasi untuk minggu terakhir.

Lonjakan kasus virus corona, didorong oleh varian Omicron, telah mengganggu aktivitas dari maskapai penerbangan ke sekolah ketika pekerja mengaku sakit. Klaim yang tidak disesuaikan melonjak 103.693 menjadi 419.446 minggu lalu.

Mereka didorong oleh lonjakan di New York, yang mengalami peningkatan infeksi virus corona. Ada juga peningkatan besar dalam pengajuan di California, Florida, Kentucky, Missouri, Tennessee, Texas, Utah dan Indiana. Tetapi aplikasi turun secara signifikan di Connecticut, Massachusetts dan Michigan.

Namun, klaim tetap di bawah level pra-pandemi, tanda penguatan kondisi pasar tenaga kerja. Mereka telah menurun dari rekor tertinggi 6,149 juta pada awal April 2020. Pengusaha bergantung pada pekerja mereka, dengan 10,6 juta lowongan pekerjaan pada akhir November.

Laporan klaim menunjukkan jumlah orang yang menerima manfaat setelah minggu awal bantuan turun 194.000 menjadi 1,559 juta dalam pekan yang berakhir 1 Januari. Ini adalah level terendah untuk apa yang disebut klaim berkelanjutan sejak Juni 1973.

Pemerintah melaporkan Jumat lalu bahwa tingkat pengangguran turun ke level terendah 22 bulan di 3,9% pada Desember, sebuah indikasi bahwa pasar tenaga kerja berada pada atau mendekati pekerjaan maksimum. Tenaga kerja sekitar 2,2 juta orang lebih kecil dari sebelum pandemi.

Kelonggaran pasar tenaga kerja yang menyusut dan inflasi yang melonjak membuat para ekonom memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga pada bulan Maret. Bank sentral AS memiliki target inflasi 2%.

Dalam laporan terpisah pada hari Kamis, Departemen Tenaga Kerja mengatakan indeks harga produsen untuk permintaan akhir meningkat 0,2% bulan lalu. Itu adalah kenaikan terkecil dalam PPI sejak November 2020 dan mengikuti lonjakan 1,0% pada November.

Harga layanan grosir naik 0,5%, memperhitungkan kenaikan PPI. Itu mengikuti lonjakan 0,9% pada bulan November.

Harga barang turun 0,4% setelah naik 1,1% di bulan sebelumnya. Mereka tertahan oleh penurunan harga grosir makanan dan energi. Tidak termasuk makanan dan energi, harga barang naik 0,5% setelah naik 0,8% di bulan November.

Dalam 12 bulan hingga Desember, PPI meningkat 9,7% setelah mempercepat 9,8% pada November.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters telah memperkirakan PPI naik 0,4% pada basis bulanan dan melonjak 9,8% tahun-ke-tahun.

Pemerintah melaporkan pada hari Rabu bahwa harga konsumen melonjak 7% tahun ke tahun di bulan Desember, kenaikan terbesar sejak Juni 1982. read more

Pemerintah merevisi angka PPI dari Agustus lalu hingga November karena keterlambatan penyampaian data serta memperhitungkan koreksi responden.

Inflasi melonjak karena COVID-19 dan pemulihan dari pandemi telah menyebabkan kemacetan dalam rantai pasokan. Tetapi ada optimisme hati-hati bahwa tekanan harga hampir mencapai puncaknya.

Survei Institute for Supply Management minggu lalu menunjukkan produsen melaporkan peningkatan pengiriman pemasok pada bulan Desember.

Tidak termasuk komponen makanan, energi dan jasa perdagangan yang bergejolak, harga produsen naik 0,4% di bulan Desember. Apa yang disebut PPI inti melonjak 0,8% pada bulan November. Dalam 12 bulan hingga Desember, PPI inti naik 6,9%, menyamai kenaikan November.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here