Meski Wall Street Anjlok, Bursa Jepang Melonjak pada Perdagangan Pagi Ini, Kamis (20/01)

334

(Vibiznews – Index) – Saham di Jepang melonjak pada perdagangan pagi di hari Kamis (20/01), bahkan ketika Wall Street jatuh dengan penutupan Nasdaq di wilayah koreksi dan imbal hasil AS mundur dari kenaikan baru-baru ini.

Nikkei 225 Jepang naik 0,78%, sedangkan Topix naik hampir 1%. Sony melonjak 4,63%, setelah jatuh lebih dari 12% sehari sebelumnya karena Microsoft pada hari Selasa mengatakan membeli penerbit video game Activision Blizzard hampir $69 miliar.

Data perdagangan pada hari Kamis menunjukkan bahwa ekspor Jepang naik 17,5% pada Desember dibandingkan tahun sebelumnya – lebih tinggi dari 16% yang diharapkan dalam jajak pendapat Reuters, menurut Reuters.

Di tempat lain, indeks Kospi Korea Selatan naik 0,29%, sementara ASX 200 Australia turun tipis 0,17%.

China akan merilis suku bunga pinjaman pada hari Kamis. Data ekonomi lainnya untuk hari ini termasuk ekspor Jepang untuk bulan Desember, serta data pekerjaan Australia.

Di AS, Nasdaq Composite turun lagi pada hari Rabu, turun 1,15% menjadi 14.340,26. Itu membawa penurunannya dari tertinggi November menjadi lebih dari 10% karena investor terus membuang saham teknologi karena lonjakan suku bunga.

Dow Jones Industrial Average turun 339,82 poin menjadi 35.028.65, terseret oleh penurunan 3,1% pada saham Caterpillar. S&P 500 turun hampir 1% menjadi 4.532,76.

Imbal hasil obligasi AS turun sedikit setelah melonjak awal pekan ini, dengan tenor 10-tahun mundur ke 1,854% setelah mencapai 1,9% pada Rabu sebelumnya. Hasil pada obligasi Treasury 30-tahun turun 2 basis poin menjadi 2,167%. Imbal hasil obligasi bergerak berbanding terbalik dengan harga.

“Sulit untuk terlalu bersemangat dengan penurunan hasil semalam, latar belakang ekonomi masih menunjukkan peningkatan tekanan inflasi dan pertumbuhan yang tangguh, menunjukkan perlunya Fed serta bank sentral lainnya untuk beralih ke kebijakan yang lebih ketat. pengaturan, sehingga tingkat global yang lebih tinggi selama tahun 2022 masih terlihat sangat mungkin,” Rodrigo Catril, ahli strategi senior FX di National Australia Bank, menulis dalam catatan hari Kamis.

Di tempat lain, kekhawatiran harga terus menjadi perhatian utama karena data menunjukkan tingkat inflasi Inggris melonjak ke level tertinggi 30 tahun pada bulan Desember, dengan biaya energi yang lebih tinggi, permintaan yang bangkit kembali, dan masalah rantai pasokan yang terus menaikkan harga konsumen.

Mata uang dan minyak

Harga minyak naik untuk hari keempat ke level tertinggi tujuh tahun semalam, karena pemadaman pipa dari Irak ke Turki meningkatkan kekhawatiran. Minyak mentah Brent naik ke $89,05, tertinggi sejak 13 Oktober 2014, sementara minyak mentah AS naik 1,8%, lebih tinggi pada $86,96 per barel.

Selama masa perdagangan di Asia pada hari Kamis, harga minyak mundur. Minyak mentah AS turun hampir 1% menjadi $86,14.

Dalam mata uang, indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 95,617, turun sedikit dari level di atas 95,7 sebelumnya.

Yen Jepang diperdagangkan pada 114,39 per dolar, menguat dari level di atas 114,5 sebelumnya. Dolar Australia berada di $0,7216, naik dari level $0,71.

Selasti Panjaitan/Vibiznews

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here