Inflasi IHK Januari 2022 Tercatat Rendah

474
Sumber: Bank Indonesia

(Vibiznews – Economy & Business) – Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), Indeks Harga Konsumen (IHK) pada Januari 2022 mengalami inflasi 0,56% (mtm), sedikit menurun dari inflasi bulan sebelumnya yang tercatat 0,57% (mtm). Perkembangan ini dipengaruhi oleh penurunan inflasi kelompok volatile food dan administered prices, di tengah kenaikan inflasi inti. Secara tahunan, inflasi IHK Januari 2022 tercatat 2,18% (yoy), lebih tinggi dibandingkan dengan inflasi bulan sebelumnya sebesar 1,87% (yoy).

Ke depan, Bank Indonesia tetap konsisten menjaga stabilitas harga dan memperkuat koordinasi kebijakan dengan Pemerintah, baik di tingkat pusat maupun daerah, guna menjaga inflasi sesuai kisaran targetnya 3,0±1% pada 2022.

Inflasi inti pada Januari 2022 tercatat 0,42% (mtm), meningkat dari inflasi pada Desember 2021 sebesar 0,16% (mtm). Berdasarkan komoditasnya, kenaikan inflasi inti terutama dipengaruhi oleh inflasi komoditas mobil serta kontrak dan sewa rumah seiring pola musiman awal tahun dan peningkatan mobilitas masyarakat. Kenaikan inflasi inti lebih lanjut tertahan oleh deflasi biaya administrasi transfer uang seiring dengan implementasi BI-FAST. Secara tahunan, inflasi inti Januari 2022 tercatat sebesar 1,84% (yoy), meningkat dibandingkan dengan inflasi bulan sebelumnya sebesar 1,56% (yoy). Inflasi inti tetap rendah di tengah permintaan domestik yang mulai meningkat, stabilitas nilai tukar yang terjaga, dan konsistensi kebijakan Bank Indonesia dalam mengarahkan ekspektasi inflasi.

Kelompok volatile food mengalami inflasi 1,30% (mtm) pada Januari 2022, melambat dari inflasi bulan sebelumnya yang tercatat sebesar 2,32% (mtm). Perlambatan tersebut didorong oleh deflasi komoditas cabai merah seiring masuknya periode panen di beberapa sentra produksi. Perlambatan inflasi kelompok volatile food yang lebih dalam tertahan oleh inflasi komoditas daging dan telur ayam ras. Secara tahunan, inflasi kelompok volatile food tercatat 3,35% (yoy), meningkat dari bulan sebelumnya sebesar 3,20% (yoy).

Kelompok administered prices pada Januari 2022 mencatat inflasi 0,38% (mtm), melambat dibandingkan dengan inflasi bulan sebelumnya sebesar 0,45% (mtm). Perkembangan tersebut terutama dipengaruhi oleh deflasi angkutan udara seiring normalisasi harga pascalibur Natal dan Tahun Baru. Perlambatan inflasi kelompok administered prices lebih lanjut tertahan oleh inflasi bahan bakar rumah tangga akibat penyesuaian harga LPG nonsubsidi, serta aneka rokok seiring dampak kenaikan cukai tembakau. Secara tahunan, kelompok administered prices mengalami inflasi 2,37% (yoy), lebih tinggi dari inflasi bulan sebelumnya sebesar 1,79% (yoy).

Belinda Kosasih/ Partner of Banking Business Services/Vibiz Consulting

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here