Indeks Nikkei 225 Bergerak Turun Pada Awal Perdagangan Pagi Ini, Senin (14/02)

351

(Vibiznews – Index) – Saham-saham di Jepang tampak bersiap untuk memulai yang lebih rendah karena investor di Asia memantau perkembangan dari situasi Covid di Hong Kong hingga ketegangan antara Rusia dan Ukraina.

Kontrak berjangka Nikkei di Chicago berada di 27.010 sementara mitranya di Osaka berada di 27.380, bergerak turun dibandingkan dengan penutupan terakhir Nikkei 225 di 27.696,08.

Di tempat lain, S&P/ASX 200 di Australia bergerak datar di perdagangan pagi.

Perkembangan seputar ketegangan Rusia-Ukraina akan terus dipantau oleh investor. Kekhawatiran serangan Rusia di Ukraina mengirim saham di Wall Street jatuh pada hari Jumat, dengan Nasdaq Composite jatuh hampir 3 persen.

Investor di Asia juga akan mengamati perkembangan situasi Covid di Hong Kong, karena kapasitas medis kota itu dilaporkan menjadi meningkat menyusul lonjakan infeksi baru-baru ini. Selama akhir pekan, kepala sekretaris Hong Kong mengumumkan bahwa China daratan akan membantu kota itu di berbagai bidang seperti fasilitas pengujian dan karantina.

Mata Uang

Indeks dolar AS, yang melacak greenback terhadap sekeranjang rekan-rekannya, berada di 96,027 – sebagian besar mempertahankan kenaikan setelah pemulihan baru-baru ini dari sekitar level 95,7.

Yen Jepang diperdagangkan pada 115,50 per dolar, setelah menguat tajam dari atas 116 terhadap greenback akhir pekan lalu. Dolar Australia berada di $0,7143, turun dari level di atas $0,72 yang terlihat minggu lalu.

Selasti Panjaitan/Vibiznews