Penjualan Rumah AS Melonjak di Bulan Januari

226

(Vibiznews – Property) Penjualan rumah yang ada di AS melonjak 6,7% ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman sebesar 6,50 juta unit bulan lalu. Penjualan naik di keempat wilayah, dengan kenaikan kuat di Midwest, wilayah yang paling terjangkau. Penjualan melonjak 9,3% di Selatan yang padat penduduk, yang mengalami masuknya penduduk dari daerah lain karena perusahaan merangkul pekerjaan jarak jauh.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penjualan turun 1,0% ke tingkat 6,10 juta unit.

Penjualan kembali rumah, yang menyumbang sebagian besar penjualan rumah AS, turun 2,3% pada basis tahun-ke-tahun.

Permintaan yang kuat untuk perumahan dengan latar belakang pasar tenaga kerja yang menguat dan penghematan besar-besaran melebihi pasokan, membatasi penjualan. Pembangun tidak dapat meningkatkan konstruksi secara signifikan karena kekurangan dan harga yang lebih tinggi untuk input seperti kayu lunak untuk rangka serta lemari, pintu garasi, meja dan peralatan.

Menurut sebuah laporan minggu ini dari National Association of homebuilders, pengiriman produk ini memakan waktu “berbulan-bulan”, meningkatkan biaya konstruksi dan menunda proyek. Departemen Perdagangan melaporkan pada hari Kamis bahwa simpanan rumah yang disetujui untuk konstruksi tetapi belum dimulai melonjak ke rekor pada Januari.

Pasokan yang ketat membuat harga rumah tetap tinggi. Median harga rumah yang ada meningkat 15,4% dari tahun sebelumnya menjadi $350.300 di bulan Januari. Penjualan tetap terkonsentrasi di kelompok harga yang lebih tinggi, di mana rumah kurang langka.

Penjualan rumah $250.000 dan di bawahnya, kategori harga yang banyak dicari terus menurun.

Pembeli pertama kali menyumbang 27% dari penjualan bulan lalu, dibandingkan dengan 33% tahun lalu.

Investor individu atau pembeli rumah kedua, yang melakukan banyak penjualan tunai, membeli 22% rumah, naik dari 15% tahun lalu. Investor sedang merenovasi, dan menjual kembali atau menyewakan rumah untuk memanfaatkan pasar perumahan yang panas. Penjualan tunai mencapai 27% dari transaksi dibandingkan dengan 19% pada Januari lalu.