Volvo Gandeng Northvolt Untuk Mengendalikan dan Mengembangkan Baterai

368

(Vibiznews – Technology) CEO dan presiden baru Volvo Cars, Jim Rowan telah memperkirakan bahwa kelangkaan pasokan baterai akan menjadi masalah mendesak untuk sektornya.

Pada Maret 2021, Volvo Cars mengatakan pihaknya berencana untuk menjadi “perusahaan mobil listrik sepenuhnya” pada tahun 2030, sebuah langkah yang mengharuskannya memiliki pasokan baterai yang konsisten dan aman untuk kendaraannya.

Rowan menyatakan pasokan baterai akan menjadi salah satu hal yang langka di tahun-tahun mendatang. Karena hal itulah menjadi salah satu alasan Volvo melakukan investasi besar dengan Northvolt, dengan tujuan dapat mengendalikan tidak hanya pasokan, tetapi benar-benar dapat mulai mengembangkan bahan kimia baterai dan fasilitas produksi Volvo sendiri.

Pada bulan Februari, Volvo Cars dan pembuat baterai Northvolt mengatakan mereka akan membangun pabrik baterai di Gothenburg, Swedia, dengan konstruksi akan dimulai pada tahun 2023. Menurut perusahaan, fasilitas tersebut akan memiliki potensi kapasitas produksi sel tahunan hingga hingga 50 gigawatt jam.

Ini sama dengan memasok baterai yang cukup untuk sekitar 500.000 mobil setiap tahun, kata mereka. Rencana perusahaan untuk mengembangkan gigafactory telah diumumkan sebelumnya, meskipun lokasi spesifik tidak dikonfirmasi pada saat itu.

Baru-baru ini, bulan ini Elon Musk menyoroti pentingnya lithium, bagian penting dari baterai yang digunakan dalam kendaraan listrik. Pada tanggal 8 April, CEO Tesla men-tweet bahwa harga lithium telah mencapai tingkat yang tinggi.

Analis menyebut Tesla sebagai ‘harus dimiliki’ dan ‘kepemilikan inti’ menyusul ledakan pendapatan kuartal pertama

Ark Invest Cathie Wood melihat saham Tesla melonjak lebih dari 350% pada tahun 2026, memuji robotaxis Elon Musk

Rencana elektrifikasi Volvo menempatkannya dalam persaingan langsung dengan pembuat mobil lama seperti Volkswagen, GM dan Ford, serta Tesla. Baru minggu ini, CEO Ford Jim Farley mengatakan bisnisnya berencana untuk menantang Tesla dan semua pendatang baru untuk menjadi pembuat EV teratas di dunia.

Rowan berbicara pada hari yang sama bisnisnya mengumumkan hasil untuk kuartal pertama tahun 2022.

Pendapatan tumbuh sebesar 8% mencapai 74,3 miliar krona Swedia (sekitar $7,56 miliar). Laba sebelum bunga dan pajak mencapai 6 miliar krona, dibandingkan dengan 8,4 miliar pada kuartal pertama tahun 2021.

Perusahaan menjual 148.295 mobil pada kuartal pertama, yang dikatakan turun 20% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Seperti banyak bisnis, masalah rantai pasokan terus berdampak pada operasi.

“Namun, karena kekurangan sementara semikonduktor tertentu, produksi turun pada akhir kuartal pertama. Kekurangan ini diperkirakan akan tetap ada di kuartal kedua.”

Ke depan, bisnis memperkirakan rantai pasokan meningkat pada paruh kedua tahun ini.