Bursa Eropa Ditutup Naik Mengabaikan Kenaikan Inflasi AS

296

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih tinggi pada hari Rabu, mengabaikan data inflasi AS yang lebih tinggi dari perkiraan.

Indeks Stoxx 600 Eropa ditutup naik 1,6%, dengan otomotif melonjak 3,6% untuk memimpin kenaikan karena semua sektor diperdagangkan di wilayah positif kecuali perawatan kesehatan, yang turun 1,2%.

Indeks FTSE berakhir naik 1,44%. Indeks DAX ditutup meningkat 2,17%. Indeks CAC berakhir melonjak 2,5%.

Keuntungan di Eropa datang setelah beberapa sesi perdagangan berombak di wilayah tersebut. Saham Eropa naik pada hari Selasa karena pasar global rebound dari aksi jual yang luas dalam beberapa hari terakhir, terutama didorong oleh kekhawatiran atas inflasi dan kenaikan suku bunga.

Di Wall Street, saham AS sebagian besar naik Rabu meskipun indeks harga konsumen April menunjukkan lonjakan harga 8,3%, lebih tinggi dari kenaikan 8,1% yang diperkirakan oleh ekonom yang disurvei oleh Dow Jones. Lonjakan harga tetap di dekat kecepatan tertinggi 40 tahun di 8,5% yang terlihat di bulan Maret.

Volatilitas pasar baru-baru ini didorong oleh kekhawatiran investor atas kenaikan suku bunga dan tanda tanya tentang seberapa agresif Federal Reserve akan bertindak untuk mengekang kenaikan inflasi. Selain itu, investor terus memantau konflik yang sedang berlangsung di Ukraina dan penguncian di China.

Harga gas alam Eropa melonjak pada hari Rabu setelah operator jaringan milik negara Ukraina menangguhkan aliran gas Rusia melalui titik masuk utama.

Gas TSO Ukraina pada hari Selasa mengumumkan force majeure di stasiun pengukuran gas Sokhranivka dan stasiun kompresor perbatasan Novopskov, keduanya terletak di wilayah yang diduduki Rusia di Ukraina timur dan menyumbang hampir sepertiga dari aliran gas dari Rusia ke Eropa.

Saham di Asia-Pasifik beragam karena investor bereaksi terhadap rilis data inflasi China yang lebih tinggi dari perkiraan untuk bulan April.

Di Eropa, inflasi Jerman pada bulan April naik menjadi 7,4% tahunan, angka tertinggi sejak 1981.

Penghasilan dari berbagai perusahaan dirilis sebelum bel, termasuk Alstom, Commerzbank, Continental, E.On, Siemens Energy, Thyssenkrupp, dan Tui.

Saham perusahaan perbaikan darurat rumah Inggris HomeServe melambung lebih dari 13% setelah Bloomberg melaporkan bahwa Brookfield Asset Management Kanada mendekati pengambilalihan perusahaan.

Rekayasa dan konglomerat baja Jerman Thyssenkrupp bertambah 11% setelah mengalahkan ekspektasi pendapatan.

Saham Swedish Match naik 9%, membangun lonjakan Selasa setelah perusahaan tembakau menyetujui penjualan $16 miliar kepada raksasa AS Philip Morris International.

Perusahaan biotek Jerman Evotec turun lebih dari 10% setelah hasil kuartal pertama.

Saham pembuat obat Jerman Bayer turun 6% setelah pemerintahan Presiden AS Joe Biden meminta Mahkamah Agung AS untuk tidak mempertimbangkan banding perusahaan untuk menolak klaim dari pelanggan yang menuduh bahwa obat pembasmi rumput Roundup menyebabkan kanker.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan mencermati perkembangan setelah rilis data inflasi AS, seperti pergerakan The Fed apakah memicu ekspektasi kenaikan suku bunga, juga perkembangan konflik Rusia-Ukraina.