Dolar AS Bergerak Turun Merespon Data Inflasi

226

(Vibiznews – Forex) Dolar AS bergerak turun pada hari Rabu dan sempat berbalik positif setelah rilis data inflasi.

Indeks harga konsumen naik 0,3% bulan lalu, kenaikan terkecil sejak Agustus lalu, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada hari Rabu, versus lonjakan 1,2% bulan ke bulan dalam CPI di bulan Maret, kenaikan terbesar sejak September 2005.

Pada basis tahunan, CPI naik 8,3%, lebih tinggi dari perkiraan 8,1% tetapi di bawah 8,5% di bulan sebelumnya.

Indeks dolar, yang telah menyentuh level terendah empat sesi di 103,37 menjelang laporan, segera menguat ke level tertinggi sesi 104,13 setelah data tersebut, tepat di bawah level tertinggi dua dekade di 104,19 yang dicapai pada hari Senin.

Indeks Dolar berombak dan bergerak kembali dari tertinggi dan terakhir jatuh 0,279% pada 103,640, dengan euro naik 0,23% menjadi $ 1,0551.

Dolar AS telah naik lebih dari 8% tahun ini karena investor telah condong ke safe haven di tengah kekhawatiran tentang kemampuan Fed untuk menekan inflasi tanpa menyebabkan resesi, bersama dengan kekhawatiran tentang perlambatan pertumbuhan yang timbul dari perang di Ukraina dan meningkatnya kasus COVID-19 di Cina.

Setelah Fed menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin minggu lalu, kenaikan terbesar dalam 22 tahun, investor telah mencoba untuk menilai seberapa agresif bank sentral akan. Ekspektasi sepenuhnya diperhitungkan untuk kenaikan lain setidaknya 50 basis poin pada pertemuan bank sentral bulan Juni, menurut Alat FedWatch CME.

Investor akan melihat lagi data inflasi pada hari Kamis dalam bentuk indeks harga produsen untuk bulan April, dengan ekspektasi kenaikan bulanan sebesar 0,5% versus lonjakan 1,4% pada bulan Maret. Pada basis tahunan, ekspektasi untuk lompatan 10,7% dibandingkan dengan lonjakan 11,2% bulan sebelumnya.

Euro menguat karena Bank Sentral Eropa telah memperkuat ekspektasi bahwa mereka akan menaikkan suku bunga acuan pada bulan Juli untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade untuk melawan rekor inflasi tinggi, dengan beberapa pembuat kebijakan bahkan mengisyaratkan pada hari Rabu tentang kenaikan lebih lanjut setelah yang pertama .

Yen Jepang menguat 0,08% versus dolar AS di 130,33 per dolar, sementara sterling terakhir diperdagangkan di $1,2357, naik 0,28% hari ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, dolar AS akan mencermati pernyataan pejabat Fed dan langkah The Fed sendiri, yang jika memicu ekspektasi kenaikan suku bunga lagi di bulan Juni, akan menguatkan dolar AS.