Bursa Eropa Ditutup Merosot Tertekan Sentimen Negatif

171

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa jatuh pada hari Kamis tertekan sentimen negatif kekhawatiran perlambatan ekonomi, kenaikan suku bunga dan data inflasi dari AS.

Indeks Stoxx 600 Eropa ditutup turun 0,6%, memangkas penurunan tajam pada pembukaan. Sumber daya dasar turun 3% karena hampir semua sektor dan bursa utama berakhir di wilayah negatif.

Indeks FTSE berakhir jatuh 1,56%. Indeks DAX ditutup turun 0,64%. Indeks CAC berakhir merosot 1%.

Investor global mencerna pembacaan inflasi April dari AS, yang menunjukkan indeks harga konsumen melonjak 8,3% pada April dibandingkan dengan tahun lalu. Tingkat inflasi lebih tinggi dari yang diperkirakan dan masih mendekati level tertinggi 40 tahun di 8,5%. Angka tersebut telah memicu kekhawatiran bahwa jalur kenaikan suku bunga agresif ada di depan.

Pembacaan April, yang mewakili sedikit mereda dari puncak Maret, juga di atas perkiraan Dow Jones untuk kenaikan 8,1%. Pasar di Asia-Pasifik ditutup lebih rendah pada hari Kamis, sementara saham di Amerika Serikat bervariasi pada hari Jumat.

Para ekonom menimbang data yang menunjukkan perlambatan pertumbuhan di samping lonjakan inflasi, memicu kekhawatiran “stagflasi”. Bank sentral menghadapi tugas pengetatan kebijakan yang tidak menyenangkan untuk mengendalikan inflasi sambil mencoba menghindari memperburuk risiko penurunan pertumbuhan.

Ekonomi Inggris menyusut 0,1% pada bulan Maret tetapi meningkat sebesar 0,8% untuk kuartal pertama tahun 2022 secara keseluruhan, angka resmi menunjukkan pada hari Kamis, meleset dari perkiraan konsensus.

Di Eropa, pendapatan berasal dari Veolia, Bouygues, Aegon, Allianz, Commerzbank, RWE, Siemens dan Zurich Insurance.

Kami menavigasi inflasi yang lebih tinggi dengan ‘manajemen harga,’ kata CEO Siemens
Dalam hal pergerakan harga saham individu, saham BMW turun lebih dari 8% karena mereka diperdagangkan ex-dividend. Saham Siemens turun 2,5% setelah laba bersih raksasa Jerman itu berkurang setengahnya menjadi 1,21 miliar euro ($ 1,27 miliar) pada kuartal pertama karena menderita kerugian 600 juta euro dari biaya dan penurunan nilai yang terkait dengan Rusia.

Di bagian bawah Stoxx 600, produsen tembaga Jerman Aurubis turun hampir 9%.

Saham Telefonica naik lebih dari 2,6% setelah perusahaan telekomunikasi Spanyol itu mengalahkan perkiraan laba kuartal pertama.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan dibayangi kekhawatiran peningkatan inflasi dan ekspektasi kenaikan suku bunga, yang dapat memberikan perlambatan ekonomi.