Euro Bergerak Terendah Sejak 2017 Akibat Rusia Hentikan Pasokan Gas ke Eropa

336

(Vibiznews – Forex) Euro melayang di dekat titik terlemahnya sejak awal 2017 pada hari Jumat setelah sanksi Rusia menyebabkan gangguan pasokan gas ke Eropa, memperbarui kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi di zona euro.

Mata uang tunggal telah terpukul dalam beberapa pekan terakhir oleh kombinasi kekhawatiran terhadap ekonomi akibat perang di Ukraina, dan reli besar dalam dolar AS yang dipicu oleh ekspektasi Federal Reserve akan memberikan serangkaian kenaikan suku bunga besar untuk menjinakkan inflasi.

Sementara investor mengharapkan Bank Sentral Eropa untuk mengangkat suku bunga keluar dari wilayah negatif tahun ini, hasil di zona euro akan tertinggal Amerika Serikat dengan margin yang signifikan.

Pada hari Jumat, euro menyerahkan kenaikan sebelumnya untuk turun 0,1% menjadi $ 1,0373, dekat dengan level $ 1,0354 yang dicapai pada hari Kamis, terendah sejak awal 2017. Euro turun 1,6% terhadap dolar minggu ini.

Rusia pada hari Rabu menjatuhkan sanksi pada anak perusahaan Eropa dari Gazprom milik negara Jerman, klien utama Rusia di Eropa, mengatakan beberapa anak perusahaan Gazprom Germania tidak menerima gas karena sanksi tersebut.

Indeks dolar naik 0,1% menjadi 104,82, mendekati level tertinggi dua dekade hari Kamis di 104,92.

Reli dolar, dibantu oleh tawaran pelarian ke aset yang lebih aman oleh investor yang khawatir tentang inflasi dan ketidakpastian ekonomi, telah memukul sebagian besar mata uang utama. Namun yen Jepang tampaknya akan menghentikan penurunan beruntun sembilan minggunya.

Dolar kembali 0,5% pada yen menjadi 128,89 per dolar setelah mencapai level terendah dua minggu di 127,5 semalam. Namun, dolar masih turun terhadap yen minggu ini, penurunan minggu pertama sejak awal Maret.

Sterling turun 0,2% menjadi $ 1,2176. Pound terpukul oleh data pada hari Kamis yang menunjukkan ekonomi Inggris secara tak terduga menyusut pada bulan Maret.

Dolar Australia menguat 0,2% menjadi $0,6869 karena selera risiko investor yang luas meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, dolar AS masih berpotensi menguat dengan ekspektasi kenaikan suku bunga AS untuk memerangi inflasi, dan permintaan safe haven dengan kekahwatiran perlambatan ekonomi.