Bursa Eropa Berakhir Rendah Setelah Inflasi Inggris Melonjak Tertinggi 40 Tahun

156

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih rendah pada hari Rabu karena kekhawatiran atas kenaikan inflasi.

Indeks Stoxx 600 Eropa ditutup turun 1,1%, dengan saham teknologi turun 2,8% memimpin kerugian karena sebagian besar sektor dan bursa utama memasuki wilayah negatif.

Indeks FTSE ditutup merosot 1%. Indeks DAX berakhir lemah 1,26%. Indeks CAC ditutup menurun 1,2%.

Inflasi Inggris melonjak ke level tertinggi 40 tahun sebesar 9% pada April karena harga makanan dan energi melonjak, angka resmi mengungkapkan Rabu, meningkatkan krisis biaya hidup negara itu.

Di Amerika Serikat, ekuitas berada di zona merah, dengan Dow Jones Industrial Average jatuh lebih dari 700 poin setelah peringatan dari pengecer besar Target bahwa gangguan rantai pasokan dan biaya yang lebih tinggi memukul keuntungan perusahaan.

Pada hari Selasa, Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell, yang mengatakan dia memutuskan untuk menaikkan suku sampai inflasi turun. Sebelumnya pada bulan Mei, bank sentral AS menaikkan suku bunga setengah poin persentase – kenaikan terbesar dalam dua dekade – karena terlihat untuk melawan inflasi.

Penghasilan sebelum bel datang dari ABN AMRO, Burberry, British Land, dan Premier Foods.

Dalam hal pergerakan harga saham individu, pembuat turbin angin Siemens Gamesa melonjak lebih dari 12,5% setelah Reuters melaporkan bahwa Siemens Energy sedang menyiapkan tawaran untuk membeli sepertiga sisa perusahaan yang belum dimilikinya.

Menjelang bagian bawah indeks blue chip Eropa, operator perjalanan Anglo-Jerman Tui turun 13% setelah penempatan saham.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan mencermati pergerakan bursa Wall Street dan perkembangan kebijakan The Fed, juga perkembangan konflik Rusia-Ukraina, yang jika memicu kekhawatiran perlambatan ekonomi, akan semakin menekan bursa Eropa. Namun perlu dicermati upaya bargain hunting memanfaatkan harga saham yang turun.