Inflasi April Inggris Mencapai 9 Persen, Melonjak Tertinggi 40 Tahun

165

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi Inggris melonjak ke level tertinggi 40 tahun sebesar 9% pada April karena harga makanan dan energi melonjak, angka resmi mengungkapkan Rabu.

Harga konsumen naik 2,5% bulan ke bulan, sedikit di bawah ekspektasi untuk kenaikan 2,6% dalam jajak pendapat ekonom Reuters, yang juga memproyeksikan kenaikan tahunan 9,1%.

Kenaikan 9% dalam indeks harga konsumen adalah yang tertinggi sejak pencatatan dimulai dalam bentuk saat ini pada tahun 1989, melampaui kenaikan tahunan 8,4% yang diposting pada Maret 1992 dan jauh di depan 7% yang terlihat pada bulan Maret tahun ini. Kantor Statistik Nasional Inggris juga mengatakan perkiraannya menunjukkan bahwa inflasi akan bertahan lebih tinggi sekitar tahun 1982.

Mulai 1 April, regulator energi Inggris meningkatkan batas harga energi rumah tangga sebesar 54% menyusul lonjakan harga energi grosir, termasuk rekor kenaikan harga gas global. Regulator, Ofgem, tidak mengesampingkan kenaikan lebih lanjut hingga batas pada tinjauan berkala tahun ini.

Bank of England telah menaikkan suku bunga pada empat pertemuan berturut-turut, menaikkan biaya pinjaman dari level terendah bersejarah di era pandemi sebesar 0,1% ke level tertinggi 13-tahun sebesar 1%, karena tampaknya akan mengendalikan inflasi yang tidak terkendali tanpa menginjak ekonomi. pertumbuhan.

Sebuah survei baru-baru ini menunjukkan bahwa seperempat warga Inggris terpaksa melewatkan waktu makan karena tekanan inflasi dan krisis pangan menyatu dalam apa yang oleh Gubernur Bank of England Andrew Bailey dijuluki sebagai pandangan “apokaliptik” bagi konsumen.

Cetakan inflasi raksasa hari Rabu memberikan “pukulan palu” lain kepada rumah tangga yang sudah khawatir tentang biaya hidup, dan ada peringatan bahwa yang terburuk belum datang.

Kamar Dagang Inggris memperingatkan setelah pengumuman hari Rabu bahwa tingkat inflasi yang “menggelitik” dan krisis biaya hidup yang dihadapi rumah tangga merusak kemampuan perusahaan untuk berinvestasi dan beroperasi pada kapasitas penuh.