Bursa Eropa Berakhir Merosot Tertekan Kekhawatiran Peningkatan Inflasi

127

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa turun pada hari Kamis karena pasar global diguncang oleh kekhawatiran atas inflasi yang meningkat.

Indeks Stoxx 600 Eropa ditutup turun 1,4%, dengan makanan dan minuman turun 3,6% untuk memimpin kerugian karena semua sektor dan bursa utama meluncur ke wilayah negatif.

Indeks FTSE ditutup merosot -1,82%. Indeks DAX berakhir lemah -0,9%. Indeks CAC berakhir merosot -1,26%.

Perdagangan negatif untuk saham Eropa terjadi setelah pasar regional ditutup lebih rendah pada hari Rabu karena kekhawatiran atas inflasi mengguncang pasar di kedua sisi Atlantik.

Data Inggris menunjukkan inflasi melonjak ke level tertinggi 40 tahun sebesar 9% pada April karena harga makanan dan energi melonjak, angka resmi mengungkapkan Rabu, meningkatkan krisis biaya hidup negara itu.

Di Amerika Serikat pada hari Rabu, Dow Jones Industrial Average mengalami kerugian terbesar sejak 2020 setelah pengecer besar memperingatkan kenaikan tekanan biaya, membenarkan ketakutan terburuk investor atas kenaikan inflasi.

Saham dan aset berisiko lainnya telah ditekan oleh inflasi dan upaya Federal Reserve untuk menekan kenaikan harga melalui kenaikan suku bunga, yang telah menyebabkan kekhawatiran tentang potensi resesi.

Sebagian besar pasar Asia-Pasifik turun tajam pada hari Kamis setelah kerugian besar di Wall Street. S&P 500 juga jatuh lagi pada hari Kamis, mendorong rata-rata ke ambang pasar beruang.

Penghasilan di Eropa berasal dari Julius Baer dan easyJet sebelum bel.

Dalam hal pergerakan harga saham individu, HomeServe melonjak lebih dari 10% untuk memimpin Stoxx 600 setelah perusahaan jasa perbaikan rumah Inggris menyetujui penjualannya ke Brookfield Asset Management Kanada senilai $5 miliar.

Di bagian bawah indeks blue chip Eropa, Royal Mail anjlok lebih dari 12% setelah meleset dari ekspektasi laba dan lesunya rencana pemotongan biaya lebih lanjut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan mencermati pergerakan bursa Wall Street dan ekspektasi kenaikan suku bunga AS, yang jika memberikan sentimen bearish akan menekan bursa Eropa. Namun juga perlu dicermati dapat terjadi aksi bargain hunting memanfaatkan harga saham yang sedang turun.