Bursa Eropa Bergerak Naik; Sektor Otomotif Pimpin Kenaikan

136
Brugge - Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa bergerak lebih tinggi pada hari Selasa, melanjutkan pemulihan yang terlihat pada awal minggu.

Indeks Stoxx 600 Eropa naik 0,5% pada pertengahan sore, memangkas kenaikan sebelumnya lebih dari 1%. Otomotif naik 1,3% untuk memimpin kenaikan sementara utilitas tergelincir 1,1%.

Indeks FTSE bergerak naik 0,54%. Indeks DAX naik 0,42%. Indeks CAC naik 0,87%.

Perdagangan positif untuk Eropa datang karena pasar global tampaknya melakukan reli kembali setelah minggu yang penuh gejolak minggu lalu.

Pasar Asia-Pasifik sebagian besar menguat semalam dan bitcoin melanjutkan rebound baru-baru ini sementara saham berjangka A.S. juga naik (pasar A.S. ditutup pada hari Senin untuk liburan Juneteenth).

Rebound sentimen positif terjadi setelah gejolak pasar global karena investor menilai prospek kenaikan suku bunga Federal Reserve yang lebih agresif dan meningkatnya peluang resesi.

Pekan lalu, ada kesibukan tindakan bank sentral, dengan The Fed menaikkan suku bunga acuan dana sebesar 75 basis poin, kenaikan terbesar sejak 1994. Bank of England juga menerapkan kenaikan suku bunga kelima berturut-turut, Swiss National Bank mengejutkan pasar dengan kenaikan 50 basis poin, dan Bank Sentral Eropa juga mengumumkan bahwa mereka berencana untuk membuat alat baru untuk mengatasi risiko fragmentasi zona euro.

Dalam hal pergerakan harga saham individu, Leonardo naik 5,4% setelah perusahaan kedirgantaraan dan pertahanan Italia mengumumkan bahwa unit elektronik AS DRS telah menyetujui pengambilalihan RADA Electronic Industries Israel.

Pabrikan Finlandia Wartsila menambahkan 7,3% setelah mengumumkan bahwa bersama perusahaan jalur pelayaran Swedia Stena, mereka sedang membangun kapal hybrid terbesar di dunia.

Di bagian bawah indeks, Delivery Hero turun 8,4%. Saham Proximus turun lebih dari 7,3% setelah perusahaan komunikasi seluler Belgia memperoleh hak spektrum substantif untuk 491 juta euro ($517,9 juta).

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak naik setelah mengalami kemerosotan minggu lalu akibat tekanan kekhawatiran kenaikan suku bunga dan perlambatan ekonomi.