Bursa Eropa Ditutup Melemah Tertekan Kekhawatiran Lonjakan Inflasi

92
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Index) Bursa Saham Eropa ditutup lebih rendah pada hari Rabu, membalikkan keuntungan yang dibuat di sesi sebelumnya karena volatilitas global berlanjut.

Indeks Stoxx 600 Eropa berakhir turun 0,7%, dengan sumber daya dasar meluncur 5% untuk memimpin kerugian karena sebagian besar sektor dan bursa utama berakhir di wilayah negatif.

Indeks FTSE berakhir turun 0,88%. Indeks DAX ditutup merosot 1,11%. Indeks CAC berakhir melemah 0,81%.

Dalam hal pergerakan harga saham individu di Eropa, saham Voestalpine turun hampir 13% setelah JPMorgan memangkas saham perusahaan baja dan teknologi Austria dari “overweight” menjadi “underweight.”

Menjelang puncak indeks, pengecer Inggris JD Sports naik 6% setelah mengumumkan laba tahunan lebih dari dua kali lipat untuk tahun ini.

Perdagangan yang lebih rendah di Eropa terjadi karena sentimen pasar global bergeser ke pengaturan yang lebih negatif di tengah kekhawatiran atas lonjakan inflasi dan perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Semalam, saham di kawasan Asia-Pasifik sebagian besar diperdagangkan lebih rendah karena kekhawatiran ekonomi terus membebani pasar.

Minyak berjangka turun lebih dari 3% pada sore hari di Eropa, dengan patokan internasional berjangka minyak mentah Brent turun 3% menjadi $ 111,06 per barel. Minyak mentah berjangka AS juga turun 3,6% menjadi sekitar $105,54 per barel.

Reuters melaporkan bahwa Presiden AS Joe Biden berencana untuk menyerukan penangguhan pajak federal 18,4 sen per galon untuk bensin dalam upaya untuk menurunkan melonjaknya biaya energi.

Indeks saham berjangka AS rebound pada hari Rabu karena mereka berusaha untuk mendapatkan kembali beberapa kerugian setelah beberapa minggu penjualan.

Ketua Fed Jerome Powell akan muncul di hadapan Kongres pada hari Rabu, memulai kesaksian selama dua hari. Investor akan mendengarkan petunjuk lebih lanjut tentang lintasan kenaikan suku bunga setelah bank sentral menaikkan suku bunga sebesar tiga perempat poin persentase minggu lalu – kenaikan suku bunga terbesar The Fed sejak 1994.

Di sisi data di Eropa, inflasi Inggris mencapai level tertinggi 40 tahun baru sebesar 9,1% tahun-ke-tahun di bulan Mei karena melonjaknya harga makanan dan energi terus memperdalam krisis biaya hidup negara itu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, bursa Eropa akan menghadapi sentimen bearish kekhawatiran perlambatan ekonomi dan inflasi yang melonjak. Namun perlu dicermati aksi bargain hunting investor yang memanfaatkan harga saham yang turun.