Inflasi Mei Inggris Mencapai 9,1 Persen Terpicu Lonjakan Harga Makanan dan Energi

106
Vibizmedia Photo

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi Inggris mencapai 9,1% tahun-ke-tahun di bulan Mei karena melonjaknya harga makanan dan energi terus memperdalam krisis biaya hidup negara itu.

Kenaikan 9,1% dalam indeks harga konsumen, yang dirilis Rabu, sejalan dengan ekspektasi para ekonom dalam jajak pendapat Reuters dan sedikit lebih tinggi dari kenaikan 9% yang tercatat di bulan April.

Harga konsumen naik 0,7% bulan ke bulan di bulan Mei, sedikit di atas ekspektasi untuk kenaikan 0,6% tetapi jauh di bawah kenaikan bulanan 2,5% di bulan April, menunjukkan bahwa inflasi agak melambat.

Dalam komunikasinya di samping angka-angka pada hari Rabu, Kantor Statistik Nasional Inggris mengatakan perkiraannya menunjukkan bahwa inflasi “akan bertahan lebih tinggi sekitar tahun 1982, di mana perkiraan berkisar dari hampir 11% pada Januari hingga sekitar 6,5% pada bulan Desember.”

Kontribusi kenaikan inflasi terbesar berasal dari perumahan dan jasa rumah tangga, terutama listrik, gas dan bahan bakar lainnya, serta transportasi (kebanyakan bahan bakar motor dan mobil bekas).

Indeks Harga Konsumen termasuk biaya perumahan pemilik penghuni (CPIH) berada di 7,9% dalam 12 bulan hingga Mei, naik dari 7,8% di April.

“Kenaikan harga makanan dan minuman non-alkohol, dibandingkan dengan penurunan tahun lalu, menghasilkan kontribusi kenaikan terbesar terhadap perubahan tingkat inflasi 12 bulan CPIH dan CPI antara April dan Mei 2022 (0,17 poin persentase untuk CPIH) ,” kata ONS dalam laporannya.

Bank of England pekan lalu menerapkan kenaikan suku bunga kelima berturut-turut, meskipun berhenti dari kenaikan agresif yang terlihat di AS dan Swiss, karena tampaknya akan menjinakkan inflasi tanpa menambah perlambatan ekonomi saat ini.

Suku bunga bank utama saat ini berada pada level tertinggi 13 tahun di 1,25% dan Bank mengharapkan inflasi CPI melebihi 11% pada bulan Oktober.

Regulator energi Inggris meningkatkan batas harga energi rumah tangga sebesar 54% dari 1 April untuk mengakomodasi lonjakan harga energi grosir, termasuk rekor kenaikan harga gas, dan tidak mengesampingkan kenaikan lebih lanjut pada batas tersebut pada tinjauan berkala ini.

Sebuah survei baru-baru ini menunjukkan bahwa seperempat warga Inggris terpaksa melewatkan waktu makan karena tekanan inflasi dan krisis pangan menyatu dalam apa yang oleh Gubernur Bank of England Andrew Bailey dijuluki sebagai pandangan “apokaliptik” bagi konsumen.

Seiring dengan guncangan eksternal yang dihadapi ekonomi global — seperti lonjakan harga pangan dan energi di tengah perang di Ukraina dan masalah rantai pasokan akibat kemacetan pandemi Covid-19 yang berkepanjangan — Inggris juga menghadapi tekanan domestik, seperti pelepasan kebijakan pemerintah. dukungan fiskal era pandemi bersejarah, dan efek dari Brexit.