Powell : The Fed Bertekad Menurunkan Inflasi

71

(Vibiznews – Economy & Business) Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan kepada anggota parlemen kongres Rabu bahwa bank sentral bertekad untuk menurunkan inflasi dan memiliki kemampuan untuk mewujudkannya.

“Di The Fed, kami memahami kesulitan yang disebabkan oleh inflasi yang tinggi. Kami sangat berkomitmen untuk menurunkan inflasi, dan kami bergerak cepat untuk melakukannya,” kata ketua Fed dalam sambutannya untuk Komite Senat Perbankan.

Bersamaan dengan menyatakan tekadnya terhadap inflasi, Powell mengatakan kondisi ekonomi secara umum menguntungkan, dengan pasar tenaga kerja yang kuat dan permintaan yang terus tinggi.

Fed memahami cakupan penuh masalah inflasi, kata Ketua Jerome Powell
Tetapi Senator Elizabeth Warren, D-Mass., memperingatkan Powell bahwa kenaikan suku bunga yang berkelanjutan dapat “mengarahkan ekonomi ini ke dalam resesi” tanpa menghentikan inflasi.

Meskipun Powell mengatakan dia yakin ekonomi kuat sekarang, dia mengakui resesi bisa terjadi.

“Itu pasti kemungkinan,” katanya. “Ini sama sekali bukan hasil yang kami inginkan, tapi itu pasti kemungkinan, dan terus terang peristiwa beberapa bulan terakhir di seluruh dunia telah membuat lebih sulit bagi kami untuk mencapai apa yang kami inginkan, yaitu inflasi 2% dan masih pasar tenaga kerja yang kuat.”

Mencapai “pendaratan lunak”, di mana kebijakan diperketat tanpa keadaan ekonomi yang parah seperti resesi, akan sulit, tambahnya.

Powell bersikeras bahwa inflasi berjalan terlalu panas dan perlu diturunkan. Indeks harga konsumen di bulan Mei meningkat 8,6% selama setahun terakhir, level tertinggi sejak Desember 1981.

“Selama beberapa bulan mendatang, kami akan mencari bukti kuat bahwa inflasi bergerak turun, konsisten dengan inflasi yang kembali ke 2%,” kata Powell. “Kami mengantisipasi bahwa kenaikan tarif yang sedang berlangsung akan sesuai; laju perubahan itu akan terus bergantung pada data yang masuk dan prospek ekonomi yang berkembang.”

Dia mencatat bahwa perang di Ukraina dan penutupan terkait Covid di China menambah tekanan inflasi, dan menambahkan bahwa masalahnya tidak hanya terjadi di AS tetapi mempengaruhi banyak ekonomi global.

Selama tiga pertemuan terakhirnya, bank sentral telah menaikkan suku bunga secara kumulatif 150 basis poin – 1,5 poin persentase – dalam upaya untuk mengatasi inflasi yang berjalan pada laju tahunan tercepat dalam lebih dari 40 tahun.

Kenaikan 75 basis poin pada pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal pekan lalu menandai kenaikan tunggal terbesar sejak 1994. Powell mengatakan dia melihat suku bunga naik ke “tingkat yang cukup ketat.”

Powell telah menekankan bahwa menurutnya kebijakan moneter yang lebih ketat akan menjadi alat yang efektif melawan inflasi, dan mengatakan bahwa menurutnya ekonomi berada dalam posisi yang baik untuk menangani tingkat yang lebih tinggi. Namun, dia juga mengatakan bahwa tarif yang lebih tinggi tidak akan banyak membantu untuk menurunkan melonjaknya biaya makanan dan bensin.

Produk domestik bruto turun pada kecepatan tahunan 1,5% pada kuartal pertama dan pada kecepatan datar pada kuartal kedua, menurut Fed Atlanta. Penjualan perumahan telah jatuh dan bahkan ada beberapa tanda bahwa pasar tenaga kerja perlahan melambat pada saat upah yang disesuaikan dengan inflasi telah turun 3% selama setahun terakhir.

Terlepas dari guncangan ekonomi, Powell dan rekan-rekan pembuat kebijakannya telah mengindikasikan bahwa kenaikan suku bunga akan berlanjut. Proyeksi yang dirilis pada pertemuan minggu lalu menunjukkan suku bunga pinjaman jangka pendek acuan Fed naik menjadi 3,4% pada akhir tahun ini, dari level saat ini pada kisaran 1,5%-1,75%.