Euro Melemah Akibat Data PMI Jerman dan Perancis Mengecewakan

102

(Vibiznews – Forex) Euro melemah secara luas pada hari Kamis karena data PMI Jerman dan Prancis yang mengecewakan mengkonfirmasi ekonomi zona euro sedang berjuang untuk mendapatkan daya tarik, mendorong para pedagang untuk memangkas taruhan pada kenaikan suku bunga besar dari Bank Sentral Eropa.

Harga tinggi di zona euro berarti permintaan untuk barang-barang manufaktur turun pada bulan Juni pada tingkat tercepat sejak Mei 2020 ketika pandemi virus corona mulai melanda, dengan Indeks Manajer Pembelian (PMI) pabrik utama S&P Global jatuh ke level terendah hampir dua tahun dari 52.0 dari 54.6.

Berdasarkan data tersebut, pasar uang memperkirakan kenaikan suku bunga sekitar 30 basis poin (bps) di bulan Juli dibandingkan dengan 34 bps pada hari Senin. Pedagang juga memangkas ekspektasi mereka tentang berapa banyak ECB akan menaikkan suku bunga pada akhir tahun 2022 menjadi 161 bps dibandingkan dengan 176 bps pada hari Senin.

Terhadap dolar AS, mata uang tunggal turun 0,5% menjadi $ 1,0516. Itu turun di bawah garis $ 1,05 pada hari sebelumnya untuk ketiga kalinya minggu ini.

Kerugian euro menarik dolar menjauh dari posisi terendah sebelumnya dan mengirim greenback ke wilayah positif terhadap para pesaingnya setelah komentar hati-hati oleh Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Rabu membebani sentimen.

Sementara pasar dengan teguh berpegang pada pandangan bahwa Fed berada di jalur untuk menaikkan suku bunga sebesar 75 bps lagi pada Juli, beberapa analis percaya ECB dan Bank of England akan mengadopsi jalur kenaikan suku bunga yang lebih lunak atau berisiko merusak pertumbuhan.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu bahwa resesi “tentu saja merupakan kemungkinan,” yang mencerminkan kekhawatiran di pasar keuangan bahwa langkah pengetatan Fed akan menghambat pertumbuhan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan dolar AS untuk perdagangan selanjutnya akan mencermati pidato ketua The Fed AS, yang jika mensinyalkan kebijakan agresif lebih lanjut, akan menguatkan dolar AS dan menekan mata uang saingannya.