Inflasi Zona Eropa Juni Cetak Rekor Baru, Naik Mencapai 8,6 Persen

246
bursa eropa

(Vibiznews – Economy & Business) Inflasi zona Eropa mencapai rekor tertinggi baru pada bulan Juni, menjelang rencana kenaikan suku bunga pertama Bank Sentral Eropa dalam 11 tahun.

Inflasi utama mencapai 8,6% (tahun-ke-tahun) untuk bulan lalu, menurut angka awal dari kantor statistik Eropa Eurostat yang dirilis Jumat. Itu mengalahkan prediksi 8,4% dalam jajak pendapat ekonom Reuters. Angka tersebut telah mencapai 8,1% pada bulan Mei yang berarti biaya hidup terus melonjak di negara-negara zona euro.

Jerman mengejutkan banyak orang awal pekan ini ketika melaporkan penurunan 0,5 poin persentase dalam inflasi bulan ke bulan. Para ahli mengatakan ini karena subsidi pemerintah baru untuk mengurangi dampak dari harga energi yang lebih tinggi dan itu belum mengakhiri lonjakan tingkat inflasi.

Tetapi baik Prancis dan Spanyol mengalami rekor inflasi baru pada bulan Juni dengan yang terakhir melampaui ambang batas 10% untuk pertama kalinya sejak 1985, menurut Reuters.

ECB, yang telah berjanji untuk mengatasi lonjakan harga, akan bertemu pada akhir Juli untuk mengumumkan kenaikan suku bunga. Bank sentral telah mengatakan akan menaikkan lagi pada bulan September, yang berarti suku bunga utamanya dapat kembali ke wilayah positif tahun ini – ECB telah memiliki suku bunga negatif sejak 2014.

Berbicara awal pekan ini, Presiden ECB Christine Lagarde memberikan nada hawkish.

“Jika prospek inflasi tidak membaik, kami akan memiliki informasi yang cukup untuk bergerak lebih cepat,” kata Lagarde kepada audiens di Sintra, Portugal, tentang periode setelah kenaikan September itu.

Namun, ada pertanyaan yang berkembang tentang masa depan kebijakan moneter di zona euro di tengah kekhawatiran resesi dalam beberapa bulan mendatang. Jika bank sentral bergerak cepat dalam menaikkan suku bunga, hal ini dapat menghambat pertumbuhan ekonomi lebih jauh pada saat perlambatan sedang berlangsung.

Data aktivitas bisnis terbaru menunjukkan bahwa kawasan euro sudah kehilangan tenaga. Pertanyaan keseluruhannya adalah apakah zona euro akan berhasil lolos dari resesi tahun ini, atau apakah itu akan terjadi pada 2023.

Namun, tekanan ekonomi lebih lanjut dari invasi Rusia ke Ukraina—terutama terkait energi dan ketahanan pangan—dapat membuat kawasan itu mengalami perlambatan yang lebih cepat lebih awal dari yang diperkirakan.

Sejauh ini, para pejabat Eropa telah menghindari pembicaraan tentang resesi.

“Kami masih mengharapkan tingkat pertumbuhan positif karena penyangga domestik terhadap hilangnya momentum pertumbuhan,” kata Lagarde awal pekan ini.

ECB memperkirakan pada bulan Juni tingkat PDB sebesar 2,8% untuk wilayah tahun ini. Prakiraan baru akan diterbitkan pada bulan September.

Namun, pembuat kebijakan di Frankfurt menyadari bahwa perlambatan ekonomi adalah risiko besar yang perlu mereka pantau.

Philip Lane, kepala ekonom bank, mengatakan perlu tetap waspada selama beberapa bulan mendatang. “Dengan ketidakpastian, kita harus mengelola dua risiko,”

“Di satu sisi, itu bisa menjadi kekuatan yang menjaga inflasi lebih tinggi dari yang diperkirakan lebih lama. Di sisi lain, kami memiliki risiko perlambatan ekonomi, yang akan mengurangi tekanan inflasi,” tambahnya.