Dolar AS Atasi Poundsterling yang Mengalami Minggu Terendah dalam Setahun

384

(Vibiznews – Forex) Dolar AS menguat terhadap Poundsterling pada akhir pekan hari Jumat, dan bagi Poundsterling menjadi minggu terburuk terhadap dolar AS dalam setahun karena kekhawatiran baru dari resesi global ditambah dengan data ekonomi Inggris yang lemah memukul mata uang Inggris.

Setelah penurunan enam bulan terbesar sejak 2008 terhadap dolar AS, sterling yang sensitif terhadap risiko sempat turun di bawah $ 1,20 terhadap dolar AS yang menguat dan terakhir 0,66% lebih rendah pada $ 1,2094.

Sterling juga jatuh terhadap euro yang melemah dan mencatat penurunan setengah tahun terbesar terhadap mata uang tunggal sejak dimulainya pandemi pada tahun 2020.

Data pada hari Jumat menunjukkan manufaktur Inggris melemah pada bulan Juni dari perkiraan semula karena pesanan baru berkontraksi pada tingkat tercepat dalam dua tahun.

Pada hari Kamis, data resmi menunjukkan bahwa Inggris mencatat rekor kekurangan dalam transaksi berjalannya dalam tiga bulan pertama tahun ini, karena defisit membengkak menjadi 51,7 miliar pound ($ 62,8 miliar) atau 8,3% dari produk domestik bruto.

Harga yang lebih tinggi memaksa orang untuk mengurangi pembelian, menghasilkan data belanja konsumen AS yang lebih lemah dari perkiraan pada bulan Mei dan memicu kekhawatiran akan perlambatan ekonomi terbesar di dunia.

Sebagai akibat dari meningkatnya kekhawatiran bahwa biaya pinjaman yang lebih tinggi akan merugikan lebih lanjut ekonomi Inggris, para pedagang telah mengurangi beberapa ekspektasi kenaikan suku bunga Bank of England mereka untuk tahun ini.

Bank sentral mulai menaikkan biaya pinjaman pada bulan Desember tahun lalu, meningkatkan Suku Bunga Bank menjadi 1,25% dari rekor terendah 0,1% dalam upaya untuk mengatasi inflasi, yang naik ke level tertinggi 40 tahun sebesar 9,1% pada bulan Mei.

Potensi bentrokan perdagangan dengan Uni Eropa juga diawasi ketat di tengah kekhawatiran hal itu dapat membahayakan sterling, kata para analis.

Undang-undang, yang secara sepihak akan memungkinkan Inggris untuk membatalkan beberapa aturan tentang perdagangan pasca-Brexit dengan Irlandia Utara akan diperdebatkan di parlemen Inggris pada 13 Juli.

Sementara itu, indeks dolar naik 0,4% menjadi 105,11, sementara euro tergelincir 0,5% terhadap dolar menjadi $ 1,043.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya, dolar AS berpotensi menguat seiring rencana kenaikan suku bunga AS bulan Juli dan kekhwatiran perlambatan ekonomi dapat memicu aset safe haven seperti dolar AS.